sarana edukatif, membahas segala sesuatu terkait aquascape

Sunday, 24 December 2017

mengenal Christmas Moss


Christmas moss atau biasa disebut Xmas Moss adalah lumut air yang tersebar luas di Asia tropis termasuk India, Jepang, Filipina dan Thailand. Tanaman ini tumbuh di tepi sungai yang teduh, anak sungai dan di tanah hutan yang lembab. Xmas Moss digunakan di aquascape sebagai tanaman foreground. Popularitasnya meningkat dari hari ke hari di kalangan penggemar akuarium.

Latar Belakang
Xmas Moss (Vesicularia montagnei) masuk dalam Family Hypnaceae di bawah ordo Hypnales dari class Bryopsida. Bentuk moss ini menyerupai pohon natal. Banyak penggemar akuarium menanam tanaman ini sebagai tanaman karpet, ada juga yang menggunakan moss ini untuk background akuarium. Sinonim dari spesies ini adalah Hypnum montagnei Schimp. (1842).


Perawatan
Xmas moss adalah spesies yang mudah dirawat. Tanamman ini menambah nuansa hijau yang menarik ke dalam aquascape. Xmas moss terkenal sebagai tanaman yang kuat yang tidak memerlukan pencahayaan dalam jumlah besar atau injeksi CO2 lanjutan. Bisa tumbuh subur dalam kondisi akuarium dengan pencahayaan yang cukup dan juga bisa tumbuh dengan baik di sudut yang paling gelap. Untuk pertumbuhan optimum, tangki harus memiliki kimia air yang baik dengan pH 5,0-7,5, kekerasan 5-20 dGH dan suhu 65-77F. Tanaman ini adalah tanaman yang tumbuh lambat dan bagus untuk pemula. Harus dilekatkan dengan sepotong kayu apung, batu atau akar pohon di akuarium menggunakan kapas berwarna gelap, atau senar pancing. Apabila ditanam tidak terikat dengan substrat, maka bentuknya tidak teratur dan terlihat lebih liar seperti Java Moss. Tanaman ini sangat ideal untuk tank pemijahan ikan atau udang. Christmas moss juga digunakan untuk menghilangkan nitrogen dalam berbagai bentuk.



Perambatan
Tanaman ini dapat berkembang dengan mudah melalui pemotongan batang dalam kondisi akuarium yang tepat. Untuk propagasi yang tepat, beberapa bagian induk harus dipotong dan letakkan di tempat baru seperti batu atau kayu dan direkatkan dengan lem khusus atau dikaitkan dengan benang. Setelah beberapa minggu Moss menempel pada substrat yang membentuk tanaman baru. Untuk menjaga kondisi yang baik, sebaiknya dipangkas agar terlihat lebih rapi. Moss ini juga bisa merambat dengan menghasilkan tunas baru.

Nama ilmiah: Vesicularia montagnei
Nama umum: Christmas Moss, Xmas Moss
Asal: Asia Tenggara
Tingkat perawatan: Mudah
Penempatan: Foreground
Perbanyakan: Dengan memotong
Tinggi: sampai 10 cm
Lebar: sampai 10 cm
PH air: 5,0-7,5
Kekerasan air: 5 sampai 20 dGH
Suhu air: 65-77F
Pencahayaan: Rendah
Pertumbuhan: Lambat
Share:

Thursday, 21 December 2017

Mengenal Green Spotted Puffer - Si ikan buntal


Green Spotted Puffer
"Tetraodon nigroviridis"

Green Spotted Puffer (Tetraodon nigroviridis) adalah salah satu ikan akuarium yang paling populer. Ikan ini juga dikenal sebagai Leopard Puffer, Green Pufferfish, Green Spotted Puffer, Burselfish Burma, Spotted Green Pufferfish dan lain-lain. Green Spot Puffer menyebar di negara-negara Asia Tenggara seperti Indonesia, Indochina, Malaysia dan Filipina. Ikan ini hidup di perairan payau di daerah pesisir, sungai air tawar, danau dan daerah banjir bahkan kadang-kadang di laut. Ikan dewasa lbih menyukai berada di sungai yang bergerak lambat, muara sungai dan hulu sungai bagian belakang. Anakan ikan lebih menyukai tingkat salinitas 1,005-08 sementara dewasa untuk 1,018-22. Suhu air ideal dan pH untuk spesies ini masing-masing berkisar antara 78-82°F dan 7,5-8,2.

Latar belakang dari Green Spotted Puffer
Tetraodon nigroviridis ditemukan oleh Marion de Procé pada tahun 1822. Ikan ini merupakan ikan kecil yang dikenal suka memakan ikan tropis kecil. Ikan ini masuk Family Tetraodontidae dengan ordo Tetraodontiformes dari class Actinopterygii. Ikan ini memiliki kemampuan untuk mengisi tubuh mereka dengan air atau dengan udara dan mengembuskan diri saat mereka merasa dalam bahaya, kemampuan ini yang menyebabkan merejka dinamai 'ikan puffer'. Saat mereka mengembang, duri mereka menonjol keluar.



Pemeliharaan Green Spotted Puffer
The Green Spotted Puffer adalah ikan yang sangat unik dan menarik yang membutuhkan setidaknya 30galon air dalam tank namun disarankan lebih besar. Tank harus memiliki tanaman dan batu karang untuk persembunyian serta area terbuka untuk berenang. Suhu air harus antara 74 sampai 82F dengan pH 7,5-8,2. Ikan ini adalah ikan karnovora yang menghasilkan banyak limbah (sisa makanan) di dalam tank sehingga perlu filter yang kuat untuk membuat tank tetap bersih. Ikan ini tidak memiliki sisik dan penutup insang dan spesies ini rentan terhadap penyakit, nitrit, nitrat dan amonia. Jadi Anda perlu melakukan perubahan air sekitar 50% setiap minggu untuk menjaga agar air tetap bersih. Ikan Puffers terlihat sangat agresif terhadap jenisnya sendiri dan spesies serupa saat tahap dewasa. Karena sifatnya yang agresif, Spotted Puffers harus dipelihara sendiri atau berpasangan. Jika dipelihara dengan ikan lain, pilihlah spesies yang kuat dan aktif seperti archerfish, Arius catfish, monos, mollies, scats, bumblebee gobies, and green spotted puffers lainnya. Hindari mencampurnya dengan spesies bersirip panjang seperti cupang, guppy dan angelfish.

Pakan Green Leopard Puffer
Green Spotted Puffer adalah ikan karnivora yang memakan berbagai makanan seperti moluska, krustasea dan invertebrata lainnya serta tanaman vaskular dan detritus. Kadang memakan sisik dan sirip ikan. Dalam kondisi peliharaan, ia bisa menerima pellet ikan, cacing beku, krill atau udang-udangan, keong hama, cumi, lobster, udang karang dll. Ikan puffer muda harus diberi makan dengan cacing beku atau artemia.


Pembiakan Green Spotted Puffer
Green Spotted Puffer sulit berkembang biak. Ikan bisa berkembangbiak hanya di air payau dan tank pembiakan harus memiliki beberapa permukaan batu datar yang bertindak sebagai tempat pemijahan. Ikan betina meletakkan telur ke substrat atau batu. Ikan jantan melindungi dan menggunakan tubuhnya untuk menutupi telur. Telur menetas sekitar seminggu dan induk jantan menggiring burayak ikan ke lubang dangkal dan terus menjaganya. burayak harus diberi makan dengan artemia atau microworms yang baru menetas.

Nama Ilmiah: Tetraodon nigroviridis
Nama Umum: Leopard Puffer, Green Pufferfish, Green Spotted Puffer, Burselfish Burma, Spotted Green Pufferfish dan lain-lain
Asal: Asia Selatan dan Tenggara
Dewasa Ukuran: 17 cm
Perilaku: agresif
Tingkat Tank: Tengah
Ukuran Tank Minimum: 30 galon
Diet: karnivora
Pembiakan: telur
Tingkat perawatan: Sedang
PH air: 7,5-8,2
Kekerasan Air: 9 - 19 dGH
Salinitas: 1.005- 1.008
Suhu Air: 78-82°F
Gerakan Air: Sedang
Pencahayaan: Sedang
Umur: 10-15 tahun
Share:

Saturday, 16 December 2017

Mengenal Chinese Algae Eater (CAE)

Chinese algae eater atau biasa disebut ian CAE adalah ikan akuarium air tawar yang dikenal sebagai pemakan Alga. Tentunya sagat bermanfaat bagi ekosistem dalam tank. Ikan ini ditemukan di lembah Chao Phraya, Semenanjung Melayu bagian utara, Mekong di Kamboja, provinsi Yunnan di China, Laos, dan Thailand, baskom Mae Klong dan Sungai Xe Bang Fai. Mereka menghuni badan air berukuran besar dan sedang seperti danau dan sungai dan kadang-kadang memasuki daerah banjir. Mereka sering ditemukan di perairan sungai berarus dan anak sungai yang dangkal dan terbuka yang terkena sinar matahari. Mereka juga bermigrasi ke perairan yang lebih dalam tergantung pada musimnya. Ikan ini menghabiskan sebagian besar waktunya di permukaan datar seperti batu.

Latar belakang Chinese Algae Eater
Gyrinocheilus aymonieri atau Chinese Algae Eater adalah salah satu ikan akuarium yang paling dikenal sebagai pemakan alga. Ikan Ini diperkenalkan oleh Tirant pada tahun 1883. Ditemukan di daerah yang luas di Asia Tenggara dan bagian selatan China. Di negara asalnya digunakan sebagai ikan hias dan konsumsi. Ikan Ini masuk Family Gyrinocheilidae di bawah ordo Cypriniformes dari Class Actinopterygii.

Pemeliharaan ikan CAE
Minimal air dalam tank adalah 30 galon, dianjurkan dengan banyak tanaman, batu dan kayu apung agar alga bisa tumbuh sebagai pakan alami ikan ini. Ikan CAE juga membutuhkan banyak ruang untuk berenang. Anda bisa menampung beberapa ikan CAE di satu habitat tunggal, tapi lebih bainya adalah memelihara setidaknya enam spesies yang berbeda. Ikan ini lebih menyukai tank mature dengan banyak tempat persembunyian. Tangki harus memiliki daerah yang teduh karena mereka cenderung ingin menghindari cahaya terang. Ikan ini lebih menyukai arus kuat dengan air dengan kadar oksigen tinggi. Mereka tidak boleh dipelihara dengan ikan yang lebih kecil seperti Neon Tetras atau ikan yang bergerak lambat seperti Angelfish dan Discus. Mereka tidak boleh dipelihara dengan Goldfish. Mereka hidup dengan baik pada ikan semi agresif seperti ikan jenis Cichlids. Ikan CAE terkadang bisa melompat keluar dari tangki sehingga Anda membutuhkan kap yang bagus untuk mencegah lompatan. Ini lebih menyukai kimia air yang baik dengan pH 6,5-7,7, kekerasan air 8 sampai 12°dKH dan suhu 75-80°F. 25 - 50% air tangki harus diganti setidaknya sebulan sekali. Jika tangki yang padat stok 20-25% harus diganti mingguan atau 2 minggu sekali.


Memberi makan ikan CAE
Chinese Algae Eater adalah ikan herbivora yang terutama memakan alga. Sumber utama makanan adalah ganggang pada tanaman, batu, kaca, kayu apung dan substrat lainnya. Dalam kondisi peliharaan mereka menerima makanan buatan seperti makanan akuarium olahan, pellet, krustasea beku dan ikan kecil. Ikan ini juga bisa diberi makan dengan wafer alga, sayuran seperti mentimun, pelet yang tenggelam. Pakan harus diberikan satu atau dua kali sehari.

Pembiakan Ikan CAE
Sedikit yang diketahui tentang cara berkembangbiakan ikan ini di bawah kondisi peliharaan. Mereka berkembang biak dengan cara bertelur. Kimia air yang baik dan aliran air yang kuat memicu ikan CAE untuk bertelur. Sebelum pemijahan, induk ikan harus dikondisikan dengan pakan yang diperkaya vitamin. Tangki pembibitan harus setidaknya berisi 50 galon air dengan sedikit tanaman dan arus air kuat. Air tangki harus memiliki suhu dan pH yang sesuai, masing-masing berkisar antara 77-82F dan 6-8. Anak ikan (burayak) menetas dalam 2-3 hari. Anak ikan yang baru lahir harus diberi makan dengan alga dan makananyang tenggelam.

Jenis kelamin ikan CAE
Sangat sulit untuk membuat perbedaan antara jantan dan betina. Ikan ini memiliki banyak duri kecil di sekitar mulut. Saat dewasa, duri kecil ini lebih banyak terdapat pada ikan jantan. Betina dewasa memiliki tubuh yang lebih tebal dan bundar sedangkan tubuh jantan lebih kurus dan ramping.



Nama Ilmiah: Gyrinocheilus aymonieri
Nama Umum: Chinese algae eater, Sucker Loach, Sucker fish, gold algae eater, lemon algae eater
Asal: Asia Selatan
Ukuran Dewasa: Hingga 11 inci (28 cm)
Perilaku: Semi-agresif
Tingkat Tank: Bawah
Ukuran Tangki Minimum: 55 galon (208 liter) atau lebih besar.
Diet: Herbivora
Pembiakan: Sulit berkembang biak di akuarium rumahan
Tingkat Perawatan: Mudah - Sedang
PH air: 6.5 - 7.5
Kekerasan Air: 8 ° sampai 12 ° dKH
Suhu Air: 75 - 80 ° F
Gerakan Air: Arus air yang kuat
Pencahayaan: Sedang - pencahayaan normal
Umur: 5 - 10 tahun

Share:

Saturday, 25 November 2017

Lilaeopsis brasiliensis



Lilaeopsis Brasiliensis
Lilaeopsis brasiliensis dikenal sebagai Micro Sword Grass, Brazilian Micro Sword, Copragrass and Carpet Grass. Tanaman ini Tersebar di Brasil, Paraguay dan Argentina, di mana hidup di kondisi terendam atau terendam sebagian di tepi parit, lahan basah, dataran banjir, rawa, sungai dan danau. Lilaeopsis terlihat seperti rumput dan cocok digunakan sebagai tanaman foreground.

Latar Belakang
Lilaeopsis brasiliensis pertama kali ditemukan oleh Glazion pada tahun 1909 sebagai Crantzia brasiliensis namun JM Affolter menggantinya menjadi Lilaeopsis brasiliensis pada tahun 1985. Genus “Lilaeopsis”, diperkenalkan oleh ahli tanaman Amerika Edward Lee Greene dan nama Lilaeopsis berarti “menawan mata”, sementara nama spesiesnya 'braziliensis' berasal dari habitat aslinya Brasil. Tanaman ini masuk Family Apiaceae di bawah ordo Apiales class Magnoliopsida.


Pemeliharaan dan perawatan

Lilaeopsis brasiliensis adalah tanaman akuarium yang cocok bagi pemula dan pada umumnya relatif mudah perawatannya. Tanaman ini bisa tumbuh setinggi 4-7 inci yang membuatnya ideal untuk tanaman foreground. Untuk pertumbuhan optimum, tank harus memiliki substrat yang baik dengan penambahan pupuk secara teratur, nitrat, fosfat dan nutrisi mikro ke dalam air. Penambahan CO2 sangat dianjurkan untuk pertumbuhan tanaman. Dalam kondisi optimal, lilaeopsis dengan cepat membentuk karpet padat di atas substrat. Tanaman ini lebih menyukai kimia air yang baik dengan pH 5,0-7,0, kekerasan 4-7 dGH dan suhu 70 sampai 83F (21-28C). Tanaman ini adalah spesies yang sangat kuat dan dapat tumbuh hampir dalam semua kondisi, juga dalam pencahayaan rendah. Tapi untuk pertumbuhan yang tepat, intensitas pencahayaan harus 2-3 watt per galon air menggunakan lampu spektrum penuh (5000-7000K). Terkadang penumpukan alga cenderung terjadi pada daun sehingga terlihat tidak sehat dan berwarna coklat. Untuk mengatasi penumpukan alga di tank Anda, beberapa Udang Red Cherry atau Amano Shrimp harus didimasukkan ke dalam tank agar tetap bersih. Perubahan air secara teratur juga dapat membantu mencegah pertumbuhan alga di atas daun tanaman. Agar tank Anda lebih menarik, pemangkasan harus dilakukan karena kecepatan pertumbuhannya, terutama pada tank dengan pencahayaan tinggi.





Perambatan
Lilaeopsis brasiliensis (mikro sword Brazil) dapat berkembang dengan mudah di bawah kondisi tank dengan perawatan yang tepat. Perambatan dilakukan dengan cara memotong tunas dari tanaman induk sehat dengan menggunakan pisau cukur tajam atau gunting. Selama propagasi (perambatan/budidaya), tangki harus memiliki substrat ideal dengan beberapa pasir atau kerikil. Penanaman harus dilakukan sampai kedalaman 2-3 mm menggunakan pinset. Setelah memotong tunas, kelompok tunas kecil harus dimasukkan ke dalam substrat dengan pola kotak-kotak pada interval beberapa sentimeter untuk membantu tanaman tumbuh lebih cepat. Jika ditanam dengan benar, tunas kecil ini dengan sangat cepat berakar dan membentuk tanaman baru. Dalam beberapa bulan, tanaman tumbuh dan membentuk karpet tebal di atas substrat di dasar tangki. Sebelum ditanam, tunas harus direndam selama sekitar empat menit dalam larutan kalium permanganat atau larutan pemutih untuk mencegah pertumbuhan alga pada tanaman ini di tangki Anda. Untuk pertumbuhan yang tepat, dibutuhkan beberapa persyaratan dasar seperti pencahayaan intens, injeksi CO2 dan pemupukan termasuk suplementasi nitrat, fosfat, kalium dan mikronutrien.


Nama ilmiah: Lilaeopsis brasiliensis
Nama umum: Micro Sword Grass, Brazilian Micro Sword, Copragrass and Carpet Grass
Asal: Amerika Selatan
Penempatan: Foreground
Perbanyakan: Dengan memotong tunas
Tinggi: 10-18 cm (4-7 inci)
PH air: 5.0-7.0
Kekerasan Air: 4-7 dGH
Suhu Air: 70 sampai 83F (21-28C)
Pencahayaan: Sedang sampai Tinggi
Pertumbuhan: Lambat
Tingkat perawatan: Mudah
Share:

Friday, 24 November 2017

Bacopa Monnieri - Moneywort


Bacopa Monnieri
Bacopa monnieri memiliki banyak nama. dikenal sebagai Moneywort, Water hyssop, Coastal Water hyssop, Brahmi, Bacopa, Herb of grace, Babies tear, Herpestis monniera, Indian pennywort dll. Tanaman ini tersebar luas di seluruh India, Nepal, Sri Lanka, China , Pakistan, Taiwan, Australia, Eropa, Afrika, Vietnam, Amerika Utara dan Selatan. Di alam liar, hidup di sepanjang tepi danau, sungai, kolam, selokan dan sawah. Tanaman ini juga dapat tumbuh dalam kondisi sedikit payau. Pada kondisi darat, bacopa monnieri mengembangkan bunga pink muda yang indah di tangkai daun.


Latar Belakang
Bacopa monnieri dikenal sebagai moneywort. Di Ayurveda, tanaman ini digunakan sebagai ramuan obat dimana dikenal sebagai Brahmi (Brahmā), Dewa pencipta di Hindu. Tanaman Ini masuk family Plantaginaceae di bawah ordo Lamiales dari class Magnoliopsida. Sinonim dari spesies ini adalah Bacopa monniera, Herpestis monniera, Moniera cureifolia, Lysimachia monnieria, Gratiola monnieria, Bramia monnieri dan Bramia indica. Spesies ini dinilai sebagai Least Concern karena tersebar luas dengan populasi yang stabil dan tidak menghadapi ancaman besar.


Pemeliharaan dan perawatan
Bacopa monnieri adalah tanaman air yang sangat populer di kalangan pemula dan berpengalaman. Bisa tumbuh dengan mudah di akuarium dengan kondisi yang benar. Hidup dengan baik di air bersih dan jernih dengan lingkungan yang kaya nutrisi. Untuk pertumbuhan optimum, tank harus memiliki suplementasi CO2 yang cukup dan intensitas cahaya yang tinggi. Pencahayaan harus berkisar antara 2 sampai 3 watt per galon, menggunakan lampu spektrum penuh (5000-7000K). Jika cahaya terlalu rendah, bagian bawah tanaman cenderung membusuk. Tanaman ini dapat mentolerir suhu air dari 72-82F (22-28C), namun untuk pertumbuhan optimum, suhu harus sekitar 76F (24.25C). Dosis nitrat dan fosfat harus ditambahkan ke akuarium dengan takaran 5mg dan 0,25-0,5 mg per liter air. Zat besi (Fe) dan nutrisi mikro lain juga harus diberikan untuk menjamin pertumbuhan yang lebih cepat dan lebih kuat.


Perambatan
Bacopa monnieri biasanya menyebar dari stek. Tanaman ini menghasilkan akar putih pada pangkal daun dan ketika akar mencapai 1 inci, potong batang 1 inci di bawah akar dan tekan perlahan ke dalam substrat. Berhati-hatilah untuk tidak menghancurkan dasar batang. Akar akan segera tumbuh dan menghasilkan tanaman baru. Pupuk cair bisa digunakan untuk mempercepat pertumbuhan akar. Tanaman ini juga bisa melakukan reproduksi seksual melalui produksi benih.


Nama ilmiah: Bacopa monnieri
Nama umum:
Asal: Afrika, Asia dan Amerika
Penempatan: Background, foreground atau mid-ground
Budidaya: Potong tanam (stem)
Tinggi: 30 cm
PH air: 6,5-7,5
Kekerasan Air: 3-8 dGH
Suhu: 72-820 F (22-28 0C)
Pencahayaan: Sedang sampai tinggi
Pertumbuhan: Sedang
Tingkat perawatan: Mudah-sedang
Share:

Wednesday, 22 November 2017

Mengenal Java Fern



Java Fern"Microsorum pteropus"

Java fern adalah tanaman akuarium yang sangat populer karena bentuk estetika dan kemudahan dalam perawatannya. Tanaman ini asli berasal dari Asia Tenggara. Di alam liar biasanya ditemukan menempel pada kayu atau bebatuan di sepanjang tepian sungai dan danau dimana kelembabannya tinggi. Tanaman ini bisa sepenuhnya terendam atau sebagian berada di air. Ada banyak varietas Java Fern dilihat dari ukuran dan bentuk daun. varietas yang paling umum adalah narrow leaf, needle leaf, Windelov dan lance leaf java fern.


Latar Belakang
Java fern (Microsorum pteropus) dipopulerkan dan dinamai oleh ahli tanaman Jerman-Belanda Carl Ludwig Blume pada tahun 1833. Tanaman ini termasuk dalam family Polypodiaceae dengan ordo Polypodiales dari class Pteridopsida. Nama genus 'Microsorum' berasal dari kata latin yang berarti spora kecil sementara nama spesies 'pteropus' mengacu pada 'dasar bersayap' dari daun pada rizome.


Pemeliharaan dan perawatan
Java fern sangat menarik bagi penggemar akuarium karena penampilan warna hijau dan kemudahan perawatannya. Bisa tumbuh seperti rumput liar dan bisa menyebar di akuarium. Java fern adalah tanaman akuarium yang bisa tumbuh baik dalam kondisi air dan cahaya apapun. Java Fern bisa ditanam sendiri atau dalam kelompok jika ada cukup ruang di akuarium. Mereka cocok ditanam di tengah tank dan dikombinasikan dengan tanaman atau dekorasi lainnya. Hal ini membutuhkan kualitas air yang baik dengan pH 6,0-8,0, kekerasan 2-15 dGH dan suhu harus dijaga antara 72-82°F (22-28°C). Java fern bisa ditanam di mana saja di akuarium, di kayu apung, batu atau langsung ke substrat. Bila diletakkan di atas kayu apung atau batu, perlu diikat atau deberi lem agar akar bisa melekat. Tanaman ini bisa hidup tanpa injeksi CO2 atau tambahan pupuk, bisa tumbuh dalam kondisi intensitas cahaya rendah hingga tinggi. Java Fern cocok untuk ikan jenis cichlids dan ikan besar lainnya. 10-25% air akuarium harus diganti setiap minggu untuk mencegah akumulasi kelebihan nutrisi dan ammonia (kotoran ikan) yang tidak diinginkan. Sirkulasi air yang optimal sangat penting untuk pertumbuhan tanaman yang sehat di akuarium.


Perkembangbiakan
Java fern dapat dengan mudah dikembangbiakkan melalui rizome, dilakukan dengan memotong tanaman pada bagian akar dengan gunting. Setelah rizome dipotong, kemudian tempelkan atau diikat pada batu atau kayu apung. Setelah beberapa bulan akar akan menempel dan bahan pengikatnya bisa dilepas. Tanaman baru tumbuh selama beberapa minggu.

Nama Scientific: Microsorum pteropus
Nama umum: Java fern
Asal: Southeast Asia
Level perawatan: Mudah
Perkembangbiakan: Pemotongan bagian Rhizome
Tinggi: 20-35 cm
lebar: 5-15 cm
PH: 6.0-8.0
Kekerasan air: 2-15 dGH
suhu: 65–80 °F
pencahayaan: Low-moderate
pertumbuhan: lambat


Share:

Friday, 3 November 2017

Seiryu Stone - Batu iwagumi dari jepang

Asal Seiryu Stone
Berasal dari Jepang, Seiryu Stones adalah salah satu hardscape terpopuler yang digunakan dalam aquascape. Dengan permintaan tinggi di seluruh dunia untuk Seiryu Stones ini, sekarang banyak pengekspor ilegal dari Jepang. Sebagian besar batu Seiryu yang dijual di luar Jepang biasanya adalah Ryouh stone dan umumnya salah diidentifikasi. Walaupun Ryouh Stone sangat menyerupai seiryu stone, ada perbedaan antara keduanya.
Seiryu Stone Japan  Seiryu Stones Seiryu Stone Japan

Deskripsi seiryu stone

seiryu stone yang terkenal berwarna abu-abu kehijauan dengan tepi bergerigi tajam. Sebagian besar terdiri dari celah di dalam batu itu sendiri. Seiryu Stone sering memiliki corak vena kalsit di permukaannya, menciptakan kontras yang besar dari rona biru kehijauannya yang cemerlang ke garis-garis pembuluh darah putihnya.


Perbedaan antara Seiryu asli dan Seiryu palsu
Jadi apa bedanya antara keduanya? Sebagai permulaan, Seiryu Stone asli berasal dari Jepang. Mereka terdiri dari vena kalsit yang sedikit lebih banyak, namun perbedaan terbesar antara Seiryu Stone dan Seiryu palsu (Ryouh Stone) adalah Seiryu Stone memiliki rona kebiruan yang dalam pada mereka. Fitur mencolok ini membuat mereka menonjol di tank. Simak foto dibawah untuk menemukan batu mana yang sebenarnya Seiryu Stones.

True Seiryu Stones  Seiryu Stones True Seiryu Stones

Spesifikasi untuk Seiryu Stones
Jenis: Metamorphic Rock
pH: Kemungkinan Naik
gH: Kemungkinan Naik
kH: Diduga Meningkat
Udang Aman: Red Cherry Shrimp, Ghost / Glass Shrimp, Amano Shrimp

Batu Seiryu pasti akan meningkatkan pH dan gH Anda tergantung pada berapa banyak batu yang telah Anda tambahkan ke dalam tank Anda. Batu ini aman untuk Red Cherry Shrimp, Ghost / Glass Shrimp, dan Amano Shimp. Saat masuk ke Crystal Red Shrimp, ini menjadi sedikit berisiko dan Anda harus mengurangi jumlah batu Anda jika terlalu banyak mempengaruhi parameter air. kayu apung akan membantu menetralkan efek dari Seiryu Stones.

Share:

Mengenal Silver Arwana - ikan predator amazon



Silver Arwana (Osteoglossum bicirrhosum) adalah ikan bersirip air tawar yang masuk family Osteoglossidae dengan ordo Osteoglossiformes dari Class Actinopterygii. Ikan ini juga dikenal sebagai two barbels bony tongue, monkey fish, water monkey, dragon fish, dll. Ikan ini menyebar di lembah Sungai Amazon dan di Sungai Rupununi dan Oyapock di Amerika Selatan dan perairan di Guyana. Biasanya berenang di dekat permukaan air menunggu potensi mangsa. Silver Arwana terutama memakan krustasea, serangga, ikan kecil dan hewan lainnya yang mengambang di permukaan air.
 


Latar Belakang Silver Arwana
Arwana (Osteoglossum bicirrhosum) pertama kali diperkenalkan ke dalam hobi akuarium pada tahun 1912. Karena warna tubuhnya yang perak, ikan ini dikenal sebagai Arwana Perak. Penglihatan ikan arwana juga luar biasa. Dengan penglihatan yang tajam, ikan ini bisa melihat di atas permukaan air, mendeteksi mangsa dan melompat keluar dari air untuk menyerang serangga dan burung yang menggantung di cabang pohon. Hal ini menyebabkan ikan ini mendapat julukan 'Monyet air'.

Perawatan Silver Arwana
Silver Juvenile Arowanas dapat disimpan di tank sekitar 40 gallon (150Liter) namun ikan dewasa lebih menyukai akuarium 600 gallon atau lebih besar dengan dasar kerikil dan air yang lembut dan sejuk dengan banyak ruang terbuka di atas untuk berenang. Spesies ini bisa agresif jika ruang terbatas. Tank harus dihias dengan batu, kayu apung dan tanaman kokoh seperti Amazon sword dan Giant Vallisneria. Silver Arwana bisa hidup nyaman jika ada proporsi oksigen terlarut dan tingkat pergerakan air yang tinggi. filter eksternal, powerhead, batu, dan lain-lain, harus digunakan seperlunya agar kualitas air terjaga. Perubahan air sebanyak25% atau lebih diperlukan agar kandungan nitrat tetap rendah. Silver Arwana adalah pelompat yang sangat baik dan sangat kuat, jadi pastikan bagian atas akuarium terpasang dengan kencang dengan penutup. 6 atau lebih ikan bisa disimpan bersama, tapi 10 atau lebih akan lebih baik. Knifefish, Plecostomus besar, catfish dan Oscar besar dan spesies Amerika Selatan lainnya adalah pasangan tank yang baik untuk Silver Arwana. Tank harus ditempatkan di daerah yang sepi agar arwana tidak takut dengan gerakan mendadak.
 


Memberi makan Silver Arwana
Silver Arwana terutama memakan ikan kecil, larva kecebong, udang air asin hidup, cacing coklat hidup, cacing tanah kecil dan makanan hidup lainnya. Mereka juga menyukai pelet, stick, potongan makanan beku, udang utuh dan makanan lainnya. sementara ikan dewasa menerima potongan daging ikan, udang utuh, kerang, udang sungai hidup, cacing tanah yang lebih besar, dll. Seperti sebagian besar Ikan predator, spesies ini sebaiknya tidak diberi makan daging mamalia atau unggas seperti daging sapi atau ayam. Beberapa lipid yang terkandung di dalamnya tidak dapat dicerna dengan benar oleh ikan dan dapat menyebabkan timbunan lemak berlebih dan bahkan degenerasi organ. Pakan harus diberikan sekali sehari.
 


Jenis kelamin Arwana

Sangat sulit untuk melihat jenis kelamin arwana. Betina dewasa umumnya memiliki tubuh yang lebih membulat dan memiliki sirip dubur yang sedikit lebih pendek.



Nama Inggris: Arwana Silver, Dua barbelis lidah bertulang, ikan monyet, monyet air, ikan naga
Nama Ilmiah: Osteoglossum bicirrhosum
Asal: Kolombia, Peru
Ukuran Maksimum: 120 cm
Suhu Air: 75-82 ° F
PH air: 6.0-7.0
Kekerasan Air: 36 - 268 ppm
Perilaku: Semi-agresif
Perkembangbiakan: Sangat sulit berkembang biak dalam kondisi peliharaan
Tingkat Perawatan: Sedang
Jangka hidup: 20 tahun
Ukuran Tangki: Minimal 250 galon
Kompatibilitas: 6 atau lebih remaja dapat disimpan bersama, tapi 10 atau lebih akan lebih baik


Share:

Saturday, 16 September 2017

mengenal rotala indica - ammania sp.bonsai



Rotala indica adalah tanaman stem yang sangat baik untuk aquascape. Rotala indica juga dikenal sebagai Indian toothcup. Tanaman ini adalah tanaman mid-ground ideal yang menambahkan hijau bagi tank. Tanaman ini ditersebar secara luas dari India ke Filipina, Sri Lanka, Vietnam, China dan Jepang. Sekarang telah diperkenalkan di daerah-daerah penanaman padi di Kongo (Afrika), Italia dan Portugal (Eropa), California dan Louisiana di Amerika Serikat. Di alam liar, ia mendiami tepi sawah dan di lokasi yang lembab. Tanaman ini adalah tanaman stem dan bisa tumbuh hingga permukaan air (tinggi mencapai 60cm).

Latar Belakang

Rotala indica pertama kali ditemukan oleh Koehne pada tahun 1881. Tanaman ini masuk family Lythraceae di bawah ordo Myrtales dari kelas Magnoliopsida. Spesies ini memiliki beberapa nama lain seperti Ameletia indica, Ameletia uliginosa, Ammannia peploides, Rotala elatinomorpha dll.

Pemeliharaan dan perawatan

Rotala indica adalah tanaman aquascape yang sangat bagus. Tanaman ini lebih menyukai kualitas air yang baik dengan pH 6,0-7,5, kekerasan 3-8 dGH dan suhu harus antara 72 - 82 ° F. Ini adalah tanaman aquascape yang relatif lemah dan memerlukan pencahayaan tinggi dan nutrisi mencukupi dengan injeksi CO2, ia tumbuh cepat dan menyebar di permukaan air. Untuk pencahayaan pertumbuhan optimal harus 3 sampai 5 watt per gallon (1gallon=3,8Liter) yang disediakan oleh bola lampu spektrum penuh (5000-7000K). Bisa ditanam langsung di dasar bawah akuarium. Substrat harus pasir biasa atau kerikil pasir kecil. Perlu dipangkas secara teratur agar bentuknya tetap menarik. Tanpa pemangkasan, tanaman ini akan terlihat lebat cocok untuk burayak ikan sebagai tempat sembunyi. Tank harus memiliki kadar nitrate (5mg/l), kadar fosfat tinggi (1,5-2 mg/l), dan dosis zat besi yang cukup dan teratur yang menghasilkan pewarnaan dan pertumbuhan yang kuat.

Budidaya

Rotala indica dapat dengan mudah menyebar dalam kondisi tank dengan perawatan yang tepat. Budidaya bisa dilakukan dengan memotong tanaman utama. Untuk budidaya sempurna, aqua soil powder adalah substrat ideal yang memungkinkan akar tumbuh lebih cepat dan mudah di dalam substrat. Selama budidaya, pupuk kaya zat besi, zat mikro dan penambahan CO2 biasa harus dilakukan. Setelah memotong bagian atas batang tanaman, tanam potongan ke dalam substrat dengan hati-hati agar batangnya tidak hancur. Akar muncul dalam waktu singkat dan Seiring waktu, ia akan menjadi tanaman yang lebat


Nama ilmiah: Rotala indica, ammania sp. bonsai
Nama umum: Indian toothcup
Asal: Asia tenggara
Penempatan: Mid-ground
Perawatan: Mudah
Budidaya: Potong batang 
Tinggi max: 60 cm
pH: 6.5-7.5
Kekerasan air: 3-8 dGH
Suhu: 72-82F
Pencahayaan: Sedang hingga tinggi
Pertumbuhan: Cepat
Share:

Mengenal anubias barteri var. cofeefolia

'Anubias Barteri Var.Coffeefolia'

Anubias adalah tanaman aquascape favorit saya. Anubias memiliki banyak sekali varian, salah satunya adalah Anubias Barteri Var Coffefolia. Seperti halnya Anubias lain, Coffefolia juga memiliki sifat tahan banting dan mudah perawatannya. Tanaman ini banyak ditemui di Afrika di mana ia tumbuh di sungai, muara dan rawa. Tanaman ini memiliki daun hijau tua dan sangat tebal yang bisa berbentuk elips, segitiga, bulat atau berbentuk hati (seperti daun pohon kopi). Anubias Coffefolia cocok untuk aquascape atau paludarium.

Latar Belakang

Anubias Coffeefolia telah lama dikenal sebagai tanaman aquascape dan nama awalnya adalah Anubias barteri 'Coffeefolia' atau 'Coffeifolia'. Kemudian dijelaskan pada tahun 2010 sebagai varietas 'var. cofeefolia 'oleh penulis tanaman akuarium Christel Kasselman. Saat ini ada enam varietas Anubias barteri yang sangat populer, yaitu Anubias barteri var coffeifolia, Anubias barteri var. angustifolia; Anubias barteri var. barteri, Anubias bartery var. caladiifolia, Anubias barteri var. glabra dan Anubias barteri var. nana. Diantaranya Anubias bartery var. coffeifolia sangat populer sebagai tanaman akuarium. Tanaman ini mendapat namanya dari fakta bahwa daun yang baru tumbuh berwarna coklat muda dan berubah menjadi hijau tua seiring bertambahnya umur dan menyerupai daun pohon kopi.

Pemeliharaan dan perawatan

Anubias coffeefolia banyak digemari karena pertumbuhan dan kemudahan perawatannya yang unik. Tumbuh dengan baik di tank pemula dan bisa bertahan tanpa tambahan suplementasi CO2. Bisa tumbuh di substrat yang berbeda seperti kerikil dan pasir. Sangat cocok untuk tank dengan pencahayaan rendah dengan 0,25 W per liter air. Mikronutrien harus dipasok untuk pertumbuhan yang tepat. Jika ada kekurangan mikronutrien maka tanaman akan terpengaruh dan daunnya menjadi pucat. Dalam hal ini kadar fosfat harus diberikan sampai 2 mg per liter air. Tangki harus memiliki parameter air yang sesuai dengan pH 5,5-9,0, kekerasan 3,0-7,0 dan suhu 68-86F (20-30C). Tanaman ini secara alami tumbuh lambat dan tumbuh baik dalam kondisi bawah air. Tanaman ini lebih suka diikat dengan sepotong kayu apung atau batu. Rizome tidak boleh dikubur di substrat. Anubias ini dapat menghasilkan bunga dan daunnya tidak akan dikaman ikan herbivora. Bagian tanaman yang sudah mati (seperti daun) harus dikeluarkan dari tank setiap hari agar lingkungan tank tetap sehat. Untuk menghindari pertumbuhan alga, periksalah bagian atas daun setiap hari.

Budidaya

Perbanyakan dilakukan dengan mudah dengan cara memotong rizome. Angkat tanaman keluar dari air dan potong rizome menjadi dua atau lebih potongan dengan menggunakan pisau tajam. Dalam hal ini setiap bagian harus mengandung setidaknya tiga atau empat daun besar. Tanam potongan ke substrat, Selama penanaman perawatan khusus harus dilakukan pada rizome dan akarnya. Rizome tidak boleh dikuburkan di bawah substrat, karena bisa membusuk dan mati. Rizome harus ditempelkan ke kayu atau batu menggunakan benang kapas atau pancing. Dalam kondisi tank optimal, setelah beberapa hari pemotongan baru menghasilkan akar dan menempel ke substrat sendiri dan mulai tumbuh.

Nama Scientific: Anubias barteri var. coffeefolia
Nama umum: Anubias Coffeefolia
Asal: Africa
Penempatan: Foreground atau Midground
Budidaya: Pemotongan Rhizome
Tinggi: 25-40 cm
Lebar: 10-15 + cm
pH: 5.5-9.0
Kekerasan air: 3.0-7.00 dGH
Suhu: 68-86F (20-30°C)
Pencahayaan: Rendah hingga tinggi
Pertumbuhan: sangat lambat Perawatan: sangat mudah





Share:

RECENT COMMENTS

Video of the Day

Nice product of the day

Followers