sarana edukatif, membahas segala sesuatu terkait aquascape

Friday, 30 June 2017

Mengenal Udang Amano - si pemakan alga


Amano Shrimp
Caridina multidentata

Pendahuluan
Udang Amano adalah udang yang sangat populer dalam hobi aquascape. Udang ini adalah udang terpopuler kedua setelah Red Cherry Shrimp. Nama udang Amano berasal dari scaper terkenal Takashi Amano yang sering menggunakan udang di akuariumnya sebagai pemakan alga. Namun kebanyakan orang tidak tahu bahwa Udang Amano adalah udang yang sulit untuk berkembang biak dan hampir semua Udang Amano ditangkap dari alam liar dan kemudian dijual ke para penghobi. Penangkaran bisa dilakukan namun jarang berhasil.

Kepopuleran
Seperti yang dinyatakan di atas popularitas udang ini berasal dari scaper terkenal Takashi Amano. Sebagian besar toko ikan lokal dijepang memelihara udang ini selain untuk dijual juga untuk pembersih tank. Para penghobi aquascape terkadang mulai mengisi tank dengan spesies ini karena kemudahan memperolehnya. karena udang ini adalah pemakan alga yang hebat juga menarik scaper untuk memeliharanya dalam tank. Sayangnya sebagian besar penghobi yang memelihara udang Amano tidak tahu bahwa udang ini tidak dapat dibesarkan di air tawar dan heran mengapa betina hamil dengan banyak telur namun tidak pernah menghasilkan bayi.

Kematian
Tidak jarang ditemukan Udang Amano mati tak lama setelah pengenalan pada tank. Hampir semua Udang Amano yang ditangkap di alam liar tidak terbiasa dengan kondisi peliharaan. kekurangan makan juga bisa menyebabkan kematian udang ini. Kebanyakan scaper yang pertama kali memeihara udang ini berpikir bahwa mereka hanya pemakan alga dan dapat hidup dari memakan alga dalam tank dan tidak memerlukan makanan. Anda harus memberi makan udang ini. Kematian juga disebabkan karena stres akibat pengiriman, penanganan, kurangnya aklimasi terhadap kondisi baru dan diperkenalkan pada parameter tank yang berbeda. Ingat bahwa Udang Amano ditangkap di alam liar. Udang ini melewati banyak tekanan selama penangkapan dan selama pengiriman ke seluruh dunia. Begitu sampai di toko ikan lokal, ia mengalami lebih banyak tekanan karena kondisi lingkungan yang berbeda. Ketika akhirnya berakhir di tank penghobi ikan, tinggal bagaimana cara penghobi untuk bisa membuat udang Amano nyaman dilingkungan barunya. Jangan heran jika udang ini mati tidak lama setelah sampai ditangan anda..

Pembiakan
Seperti yang dinyatakan sebelum, udang Amano tidak bisa beekembang biak di air tawar. Udang Amano membutuhkan air payau agar bisa berkembang biak dengan baik. Betina hamil membawa banyak sekali telur, ini dikarenakan kemungkinan kematian larva setelah menetas sangat tinggi. Udang menetas sebagai larva kecil dan berenang bebas di air. Tidak seperti udang lainnya yang menetas sebagai miniatur dewasa. Larva udang Amano sangat kecil dan membutuhkan perawatan khusus. Berikut adalah informasi singkat yang dibutuhkan untuk mengembangbiakkan spesies ini di penangkaran. membudidayakan udang Amano sangatlah sulit. Namun, jika Anda siap menghadapi tantangan maka semoga sukses. Ini jelas merupakan prestasi jika Anda sukses!



Budidaya
Udang Amano dewasa dipelihara dalam tank pemijahan berisi 40 galon air (151,4 liter) dengan saringan spons. PH mendekati netral dan suhu sekitar 75F (23,9C). Mereka makan 'Pelet GP' plus tablet ganggang sesekali. Apabila ada banyak alga rambut di dalam tangki, bisa juga sebagai makanan alami.
Saya sudah mencoba berbagai kondisi. Sejauh ini, hasil terbaik adalah dengan:

Pencahayaan 24 jam
Aerasi yang lembut
Suhu sekitar 75Farenheit (24Celcius)

Dalam kondisi tersebut larva mulai bermetamorfosis menjadi postlarvae setelah sekitar 20 hari. Temperatur yang lebih tinggi tampaknya memperlambat perkembangan. Butuh waktu sekitar 6 bulan untuk siklus hidup penuh dari penetasan ke produksi telur.

Makanan
Dianjurkan agar Udang Amano diberi makan seperti udang hias lainnya. Menggunakan spesies ini semata-mata untuk tujuan makan alga tidak akan cukup dalam jangka panjang untuk kesehatan udang. Udang ini agak besar dan membutuhkan persediaan makanan yang baik. Mereka makan apa saja dari bayam yang pucat, zucchini, wafer alga, pelet udang, serpih ikan, cacing darah, dan lain-lain. Pemberian makan paling baik dilakukan sekali sehari. Beri saja pakan sejumlah makanan agar udang bisa selesai dalam 2-3 jam maksimal. Tidak baik memberi makan berlebihan dan makanannya terlalu lama.


source: planetinverts.com
Share:

mengenal ikan discus - si raja ikan air tawar

Gambaran besar Ikan Discus
Ikan diskus adalah ikan tropis yang paling indah dan paling terkenal didunia. Badannya bulat pipih hampir berbentuk lingkaran cakram. Mulutnya kecil dengan dahi yang curam, mata merah muda dan sirip besar yang besar. Tubuh memiliki sembilan garis gelap dan vertikal dan warna dasar tubuh mereka biasanya berkisar dari warna kecoklatan sampai biru dan hijau gelap. Mereka juga terlihat bermotif lurik dengan bercak pigmentasi hitam, kuning dan merah. Sirip punggung memanjang sesuai bentuk tubuh, sementara sirip ekornya menjorok dan sirip pelvis berbentuk pedang.
Banyak jenis ikan discus yang terkenal seperti Cobalt Discus, Blue Discus, Blue Faced Discus, Blue-Head Discus, Red Thunder Discus dll. Mereka juga kadang-kadang disebut ikan raja ikan Akuarium. Ikan ini berasal dari lembah Sungai Amazon dan habitat alaminya meluas ke Rio Solimões dan di sepanjang Sungai Amazon utama antara Rio Putamayo di Kolombia dan Peru sejauh drainase Rio Tocantins di Brasil. Discus ini mendiami perairan dengan arus lamban, asam, dan dan mereka lebih memilih tinggal di daerah yang dalam di sekitar akar pohon dan bebatuan. Ini adalah ikan yang sangat ramah dan sering ditemukan dalam kelompok besar di habitat asli mereka dan mereka suka berada dalam bayangan di siang hari.




Makanan Ikan Discus
Discus adalah ikan karnivora dan dalam kondisi liar, mereka terutama memakan ikan kecil dan larva, serangga air lainnya dan hewan invertebrata seperti cacing. Dalam kondisi peliharaan, umumnya mereka menerima beragam jenis makanan hidup dan beku seperti udang air asin hidup, cacing darah, daging sapi cincang dan cacing putih. Ikan ini juga memakan serpihan Tetra Min, Tetra Color Bits, Tetra Prima, serpih spirulina, bayam, pelet diskus dan ikan kecil. Pakan harus diberikan 2-3 kali sehari

Perawatan Ikan Discus
Ikan Discus adalah salah satu ikan tropis yang lebih sulit dijaga dan tidak disarankan untuk pemula. Ikan ini membutuhkan 50 galon (190liter) air dalam akuarium dengan arus air yang baik bersamaan dengan filtrasi yang kuat dan efisien. filter karbon dapat membantu menjaga kualitas air. Ikan diskus lebih menyukai kondisi air yang hangat, lembut dan sedikit asam. Tangki harus memiliki area terbuka untuk berenang dengan beberapa tanaman air seperti Umbi Lily Dwarf, Bawang Merah, Ozelot sword, Rangeri sword dan tanaman pakis dan lumut seperti Fern dan Subulata. Discus termasuk schooling fish dan harus dipeliara dalam kelompok yang terdiri dari sekitar 6 ekor atau lebih. Pasangan tangki yang cocok termasuk spesies Characin seperti Cardinal Tetra, Neon Tetra, Rummynose Tetra, Glowlight Tetra, atau Tetra Kongo. Sebaiknya tidak dipelihara bersama Angelfishes dan Corydoras Catfish. Ikan diskus sangat sensitif terhadap perubahan air dan setidaknya 25% air tangki harus diganti setiap minggu untuk membuat lingkungan tangki menjadi sehat.

Pembibitan Ikan Discus

Discus berkembang biak dengan bertelur dan bisa berkembang biak dalam kondisi peliharaan. Discus betina meletakkan 200-400 butir telur menempel pada tanaman, kayu apung, batu dan hiasan di akuarium. Telur dibuahi oleh jantan setelah telurnya diletakkan. Kondisi air untuk pembiakan harus sedikit asam, lembut dan hangat dengan pH sekitar 6,0 - 6,5, dan suhunya harus antara 27,8 – 31,1 ° C. Induk menjaga telurnya. Telur bisa menetas dalam waktu sekitar 2 hari. Induk harus tetap bersama burayak ikan. Burayak ikan selama 10 hari pertama memakan lendir yang merupakan sekresi dari kulit induk, setelah itu induk harus dikeluarkan dari tank. Burayak ikan diberi makan udang air asin atau makanan burayak lainnya.

Jenis kelamin Ikan discus
Sulit membedakan jenis kelamin. Setela siap kawin, papilla jantan lebih runcing sementara papila betina lebih blat. Discus jantan mungkin lebih besar dan beberapa jantan memiliki sirip punggung yang lebih runcing dan bibirnya lebih tebal

Nama Ilmiah: Symphysodon aequifasciatus
Nama Umum: Cobalt Discus, Blue Discus, Blue Faced Discus, Blue-Head Discus, Red Thunder Discus
Asal: Sungai Amazon
Dewasa Ukuran: sampai 22 cm
Perilaku: Damai
Tank Level: Semua
Ukuran Tangki Minimum: 50 galon
Diet: karnivora
Pembiakan: Lapisan telur
Tingkat perawatan: Sedang Sulit
PH air: 6.0-6.5
Kekerasan Air: 10 - 150 dGH
Suhu Air: 82,0 sampai 88,0 ° F
Gerakan Air: Sedang
Pencahayaan: Sedang - pencahayaan normal
Umur: 10 tahun atau lebih
Makan Ikan Discus



Source: aquaticmag.com
Share:

mengenal ikan cardinal tetra

Pengantar Cardinal Tetra
Cardinal Tetra adalah salah satu ikan akuarium air tawar yang paling populer karena sifat tahan banting dan warnanya yang cemerlang. Cardinal Tetra adalah ikan yang indah bagi para penghobi ikan. Bentuk tubuh ikan ini lonjong memanjang seperti roket dengan moncong tumpul. Bagian atas tubuhnya berwarna putih perak sedangkan bagian bawah berwarna merah cerah. memiliki Sebuah garis biru yang membentang di sepanjang setiap sisi ikan dari bagian atas mata hingga tepat di bawah sirip ekor. Semua sirip transparan tanpa duri. Ikan ini bisa tumbuh mencapai 5,08 cm dan dapat hidup sampai 5 tahun atau lebih jika dirawat dengan tepat.
Ikan ini berasal dari Amerika Selatan Utara, Venezuela, Brasil dan Kolombia Timur. Ikan ini juga ditemukan di anak sungai Rio Negro dan Sungai Orinoco. Habitat alami ikan cardinal tetra adalah sungai, terutama anak sungai kecil dan dangkal dan anak sungai dengan arus kecil dari sungai yang lebih besar. Mereka tinggal berkelompok, berada di lapisan tengah air sungai dimana makanan alami dan kimia air yang baik tersedia.
Makanan Cardinal Tetra
Cardinal tetra termasuk ikan omnivora dan di alam liar, makanan alaminya terdiri dari krustasea kecil, meso-fauna, telur, alga, detritus dan beberapa jenis mangsa lainnya. Apa bila ingin memelihara ikan ini, anda bisa memberi makan berupa pelet ikan berukuran kecil, makanan beku atau hidup seperti cacing darah, udang air asin, larva nyamuk hitam, Tubifex dan Daphnia. Ikan ini juga bisa memakan semut, larva atau pupa, tungau, udang yang baru menetas, buah, dan larva ikan. Pakan harus diberikan 2-3 kali sehari sesuai porsinya.
Pemeliharaan Cardinal Tetra
Tetra Kardinal adalah ikan yang spektakuler dan merupakan salah satu ikan akuarium paling populer di berbagai negara. Ikan ini membutuhkan setidaknya 15 galon (56,8liter) air dalam tank dengan pencahayaan rendah atau sedang. Cardinal tetra lebih menyukai air dengan pH 5,5-7,5, dan suhu sekitar 22,8 sampai 27,2 ° C. Tank harus memiliki substrat gelap seperti pasir sungai, berisi beberapa tanaman dan kayu apung sebagai tempat bersembunyi. Selain itu, tank harus ditutup dengan aman karena ikan ini bisa saja melompat keluar tank. Cardinal Tetra harus dipelihara dalam kelompok yang terdiri dari enam ekor atau lebih dan ditempatkan dengan ikan lain yang damai. Teman dalam tank yang paling baik untuk ikan ini adalah dengan ikan-ikan kecil seperti jenis tetra kecil lainnya, ikan pensil, ikan kapak, cichlids kurcaci, Loricariids kecil, rasboras kecil dan anabantoid. Penggantian air biasanya harus dilakukan agar ikan Anda tetap sehat. Dalam hal ini setidaknya 25 - 50% air tank harus diganti setiap minggu, terutama jika penghuni tanknya banyak.
Pembiakan Cardinal Tetra
Cardinal Tetra adalah berkembangbiak dengan cara bertelur dan bisa berkembang biak dalam kondisi peliharaan. Untuk berkembang biak dengan sukses di penangkaran, pH harus antara 5,5 dan 6,0, suhu harus pada suhu 75 ° F dan pencahayaan harus redup. Sebelum pemijahan, induk harus dikondisikan dengan makanan protein berkualitas tinggi seperti makanan segar dan serpihan cacing beku. Induk betina bisa mengandung sebanyak 500 butir telur dan setelah bertelur, induknya harus dipisahkan agar tidak memakan telurnya. Telur menetas sekitar 24 jam dan menjadi burayak dalam tiga sampai empat hari menetas. Burayak harus diberi makan dengan jenis makanan infusoria untuk beberapa hari pertama sampai cukup besar untuk menerima udang mikro atau udang air asin nauplii..
Jenis kelamin Cardinal Tetra
Sulit untuk membuat perbedaan antara jantan dan betina. Laki-laki umumnya lebih ramping sementara betina sedikit lebih besar dan lebih lebar. Perempuan yang dewasa secara seksual tampak sangat bertubuh bulat dan sedikit lebih besar dari laki-laki. Laki-laki dewasa memiliki kail sirip panggul kurus.

Nama Ilmiah: Paracheirodon axelrodi
Nama Umum: Teton neon merah.
Asal: Brasil, Kolombia dan Venezuela
Dewasa Ukuran: 5.08 cm
Perilaku: Damai
Tank Level: Semua
Ukuran Tangki Minimum: 15 galon
Diet: Omnivora
Pembiakan: Lapisan telur
Tingkat perawatan: Sedang
PH air: 5,5-7,5
Kekerasan Air: 2-8 dGH
Suhu Air: 73,0 sampai 81,0 ° F
Gerakan Air: Sedang
Pencahayaan: Pencahayaan rendah
Umur: 5 tahun


Source: Aquaticmag.com
Share:

profil kota batang

Kabupaten Batang adalah salah satu kabupaten di Provinsi Jawa Tengah. Ibukotanya adalah Batang. Kabupaten ini berbatasan dengan Laut Jawa di utara, Kabupaten Kendal di timur, Kabupaten Banjarnegara di selatan, serta Kota Pekalongan dan Kabupaten Pekalongan di barat.

Geografi
Sebagian besar wilayah Kabupaten Batang merupakan perbukitan dan pegunungan. Dataran rendah di sepanjang pantai utara tidak begitu lebar. Di bagian selatan adalah Dataran Tinggi Dieng, dengan puncaknya Gunung Prau (2.565 meter).

Ibukota Kabupaten Batang terletak di ujung barat laut wilayah kabupaten, yakni tepat di sebelah timur Kota Pekalongan, sehingga kedua kota ini seolah-olah menyatu. Kabupaten Batang terletak pada 6° 51' 46" sampai 7° 11' 47" Lintang Selatan dan antara 109° 40' 19" sampai 110° 03' 06" Bujur Timur di pantai utara Jawa Tengah . Luas daerah 78.864,16 Ha. Batas-batas wilayahnya sebelah utara Laut Jawa, sebelah timur Kabupaten Kendal, sebelah selatan Kabupaten Wonosobo dan Kabupaten Banjarnegara, sebelah barat Kota dan Kabupaten Pekalongan.

Utara = Laut Jawa
Selatan Kabupaten = Wonosobo dan Kabupaten Banjarnegara
Barat = Kabupaten Pekalongan dan Kota Pekalongan
Timur = Kabupaten Kendal

Sejarah Batang

Kabupaten Batang dapat dibagi dalam 3 periodisasi sejarah. Berdiri sebagai Kabupaten sejak awal abad 17 dan bertahan sampai dengan 31 Desember 1935. Per 1 Januari 1936, Batang secara resmi digabungkan kedalam Pemerintahan Kabupaten Pekalongan.

Tahun 1946, mulai ada gagasan untuk menuntut kembalinya status Kabupaten Batang. Ide pertama lahir dari Mohari yang disalurkan melalui sidang KNI Daerah dibawah pimpinan H.Ridwan. Sidang bertempat di gedung bekas rumah Contrder Belanda (Komres Kepolisian 922).

Tahun 1952, terbentuk sebuah Panitia yang menampung dan menyalurkan aspirasi masyarakat Batang. Panitia ini dinamakan Panitia Pengembalian Kabupaten Batang, yang bertugas menjalankan amanat masyarakat Batang.

Dalam kepanitiaan ini duduk dari kalangan badan legislatif serta pemuka masyarakat yang berpengaruh saat itu. Susunan panitianya terdiri atas RM Mandojo Dewono (Direktur SGB Batang) sebagai Ketua, R. Abutalkah dan R. Soedijono (anggota DPRDS Kabupaten Pekalongan) sebagai Wakil Ketua. Panitia juga dilengkapi dengan dua anggota yaitu R. Soenarjo (anggota DPRDS yang juga Kepala Desa Kauman) dan Rachmat (anggota DPRDS).

Tahun 1953, Panitia menyampaikan Surat Permohonan terbentuknya kembali status Kabupaten Batang lengkap satu berkas, yang langsung diterima oleh Presiden Soekarno pada saat mengadakan peninjauan daerah dan menuju ke Semarang dengan jawaban akan diperhatikan.

Tahun 1955, Panitia mengutus delegasi ke pemerintah pusat, yang terdiri atas RM Mandojo Dewono, R.Abutalkah, dan Sutarto (dari DPRDS).

Tahun 1957, dikirim dua delegasi lagi. Delegasi I, terdiri atas M. Anwar Nasution (wakil ketua DPRDS), R.Abutalkah, dan Rachmat (Ketua DPRD Peralihan). Sedangkan delegasi II dipercayakan kepada Rachmat (Kepala Daerah Kabupaten Pekalongan), R.Abutalkah, serta M.Anwar Nasution.

Tahun 1962, mengirimkan utusan sekali. Utusan tersebut dipercayakan kepada M. Soenarjo (anggota DPRD Kabupaten Pekalongan dan juga Wedana Batang) sebagai ketua, sebagai pelapor ditetapkan Soedibjo (anggota DPRD), serta dibantu oleh anggota yaitu H. Abdullah Maksoem dan R. Abutalkah.

Tahun 1964, dikirim empat delegasi. Delegasi I, ketuanya dipercayakan R. Abutalkah, sedang pelapor adalah Achmad Rochaby (anggota DPRD). Delegasi ini dilengkapi lima orang anggota DPRD Kabupaten Pekalongan, yaitu Rachmat, R. Moechjidi, Ratam Moehardjo, Soedibjo, dan M. Soenarjo.

Delegasi II, susunan keanggotaannya sama dengan Delegasi I tersebut, sebelum menyampaikan tuntutan rakyat Batang seperti pada delegasi-delegasi terdahulu, yaitu kepada Menteri Dalam Negeri di Jakarta diawali penyampaian tuntutan tersebut kepada Gubernur Kepala Daerah Provinsi Jawa Tengah di Semarang.

Delegasi III, yang juga susunan keanggotaannya sama dengan Delegasi I dan II kembali mengambil langkah menyampaikan tuntutan rakyat Batang langsung kepada Mendagri. Sedang Delegasi IV mengalami perubahan susunan keanggotaan. Dalam delegasi ini sebagai ketua R. Abutalkah, sebagai wakil ketua Rachmat, sedangkan sebagai pelapor adalah Ratam Moehardjo, Ahmad Rochaby sebagai sekretaris I, R. Moechjidi sebagai sekretaris II serta dilengkapi anggota yaitu Soedibjo dan M. Soenarjo.

Tahun 1965, diutus delegasi terakhir. Sebagai ketua R. Abutalkah, wakil ketua Rachmat, sekretaris I Achmad Rochaby, sekretaris II R. Moechjidi, pelapor Ratam Moehardjo serta dilengkapi dua orang anggota yaitu M. Soenarjo dan Soedibjo. Delegasi terakhir atau kesepuluh itu, memperoleh kesempatan untuk menyaksikan sidang paripurna DPR GR dalam acara persetujuan dewan atas Rancangan Undang-undang tentang Pembentukan Pemerintah Kabupaten Batang menjadi Undang-undang.

Pemerintah Kabupaten Daerah Tingkat II Batang terbentuk berdasarkan Undang-undang Nomor 9 Tahun 1965, yang dimuat dalam Lembaran Negara Nomor 52, tanggal 14 Juni 1965 dan Instruksi Menteri Dalam Negeri RI Nomor 20 Tahun 1965, tanggal 14 Juli 1965.

Tanggal 8 April 1966, bertepatan hari Jumat Kliwon, yaitu hari yang dianggap penuh berkah bagi masyarakat tradisional Batang, dengan mengambil tempat di bekas Kanjengan Batang lama (rumah dinas yang sekaligus kantor para Bupati Batang lama) dilaksanakan peresmian pembentukan Daerah Tingkat II Batang.

Upacara yang berlangsung khidmat dari jam 08.00 s/d 11.00 itu, ditandai antara lain dengan Pernyataan Pembentukan Kabupaten Batang oleh Gubernur Kepala Daerah Provinsi Jawa Tengah Brigjend (Tit) KKO-AL Mochtar, pelantikan R. Sadi Poerwopranoto sebagai Pejabat Bupati Kepala Daerah Batang, serah terima wewenang wilayah dari Bupati KDH Pekalongan kepada Pejabat Bupati KDH Batang, serta sambutan dari Gubernur Kepala Daerah Jawa Tengah.
Pembagian administratif
Kabupaten Batang terdiri atas 15 kecamatan, sebagai berikut:
Batang
Warungasem
Wonotunggal
Bandar
Blado
Reban
Bawang
Tersono
Gringsing
Limpung
Subah
Tulis
Kandeman
Pecalungan
Banyuputih

Kecamatan-kecamatan itu dibagi lagi atas sejumlah desa dan kelurahan. Pusat pemerintahan berada di Kecamatan Batang.

Di samping Batang, kota-kota kecamatan lainnya yang cukup signifikan adalah Tulis, Subah, Gringsing (Plelen); ketiganya berada di jalur pantura serta Limpung sebagai segitiga emas pertemuan bisnis Tersono, Bawang, Bandar. Juga di selatan kota Batang ada kota Bandar yang saat ini berkembang pesat yang merupakan sentra penghasil cengkih, petai dan pisang.

Wisata

Kabupaten Batang memiliki wilayah yang kaya akan sumber daya alam, hutan dan laut, sehingga sangat strategis untuk dikembangkan sebagai daerah wisata. Beberapa objek wisata antara lain:
Agrowisata Salak Sodong

Terletak di Desa Sodong Kecamatan Wonotunggal dengan jarak ± 17 km dari ibu kota Kabupaten Batang dengan ketinggian 600 - 800 m dari permukaan laut. Desa Sodong memiliki potensi yang dalam pembangunan yaitu Curug dan Agrowisata Salak Sodong, selain itu juga dikenal sebagai penghasil kapulogo, panili, dan cengkeh. Salak Sodong pada tahun 1999 pernah menjadi juara lomba buah Tingkat Jawa Tengah.
Curug Genting

Curug Genting terletak di wilayah Kecamatan Blado, kurang lebih 38 km ke arah selatan dari Kota Batang. Air terjun indah dengan ketinggian 40 m ini dikelilingi hutan pinus. Dengan udara yang masih segar dan alam pedesaan alami menghijau, Curug Genting sangat cocok sebagai tempat rekreasi yang menyenangkan.
Curug Gombong

Air terjun dengan ketinggian 13 m membelah batuan berlapis rata alami (batu rai). Terletak di desa Gombong 6 km sebelah selatan Kecamatan Subah. Sejauh ini belum ada investor yang mengembangkan Curug Gombong sebagai obyek wisata potensial.
Pantai Sigandu

Panorama menawan pantai Kota Batang di sore hari, sementara perahu nelayan pulang bersandar membongkar ikan hasil tangkapannya.
Upacara Nyadran

Di pantai tempat bermuaranya kali Sambong yang membelah kota ini diselenggarakan upacara selamatan pantai (nyadran) dengan arak-arakan dan lomba perahu dayung tradisional oleh seluruh nelayan di Batang. Upacara tersebut diagendakan setiap tahun bertepatan dengan hari raya Idul Fitri sebagai rasa syukur kepada Tuhan YME atas rizki yang dilimpahkan kepada umatNya.
Pantai Ujung Negoro

Sebuah kawasan pantai utara Batang yang terletak 14 km arah timur laut dari Kota Batang. Salah satu bagian tepi pantainya berketinggian 14 m dari permukaan air laut, yang jarang terdapat di sepanjang pantai utara Jawa. Pada dataran pantai yang tinggi terdapat Gua Aswotomo dan sebuah pemakaman kecil peninggalan Syeikh Maulana Maghribi. Di sekitar daerah ini tersedia pula tempat menarik untuk bersampan dan memancing.
Pantai Pelabuhan

Terletak di Desa Ketanggan Kecamatan Gringsing dengan jarak ± 50 km dari pusat kota Batang. Pantai ini baik sebagai tempat untuk memancing dan terdapat sumber air tawar di tepi pantai.


Source: id.wikipedia.org
Share:

Tuesday, 27 June 2017

23 tanaman aquascape dengan perawatan mudah


Bagi banyak pemula, tidaklah cukup untuk memiliki satu setup aquascape dasar dengan tanaman tertentu. Mayoritas pemula hobi ini ingin memiliki berbagai tanaman. Ada banyak daftar tanaman di luar sana seperti tanaman untuk teknologi tinggi, teknologi rendah, untuk pemula, untuk profesional, dan lain-lain. Untuk para professional tentulah mudah untuk memelihara berbagai tanaman dalam tank. namun, untuk para pemula sebaiknya memilih tanaman dengan perawatan yang terbilang mudah agar mengurangi resiko kegagalan. dibawah ini adalah 23 tanaman dengan perawatan yang mudah.

African Water Fern – Bolbitis heudelotii
Dimulai dengan Bolbitis heudelotii atau yang biasa dikenal dengan African Water Fern. tanaman ini adalah salah satu yang termudah untuk tumbuh di tank manapun. Jika Anda bisa menanam Java moss, Anda bisa menumbuhkannya!. Karena itu, Africa water fern dijual dengan harga yang lumayan setelah mulai tumbuh dengan cukup cepat. Reproduksi tanaman ini berasal dari rimpang pada daunnya. Anda bisa membiarkannya tumbuh atau keluar dari rimpang dan menanam kembali pada batu / kayu apung. Dengan tank berteknologi rendah, Bolbitis Heudelotti akan berwarna hijau tua sedangkan di tank berteknologi tinggi ditanam - mereka berwarna hijau tembus ke daunnya, yang ditunjukkan pada gambar di atas.
Nb: tanaman ini membutuhkan beberapa waktu untuk berkembang dalam air, pertumbuhannya bisa sangat lambat di awal. Tempatkan di tempat dengan sedikit arus air dan tanaman akan segera hidup walaupun di akuarium berteknologi rendah.

Anubias barteri v. barteri
Anubias Bateri atau yang biasa dikenal dengan Anubias Broadleaf adalah tanaman pengisi tank yang hebat untuk akuarium dengan teknologi rendah yang lebih besar. Mereka menciptakan tempat persembunyian untuk fauna dan udang serta tempat bertengger untuk beristirahat bagi fauna seperti jenis catfish. Daunnya bisa tumbuh hingga 12 inci panjangnya dalam kondisi yang benar. Rimpang itu akan menumbuhkan daun dan tunas tambahan namun di lingkungan teknologi rendah, butuh beberapa minggu atau bulan untuk melihat pertumbuhan dari anubias '. Hal ini membuat Anubias Barteri menjadi tanaman bebas perawatan yang hebat.
Catatan Samping untuk semua Rhizom: Jangan sekali-kali mengubur Rimpang ke dalam substrat, mereka lebih suka terikat dengan kayu apung atau batuan untuk pertumbuhan akar. Melakukan hal ini dapat membunuh Rimpang Anubias Barteri Anda yang berarti tanaman akan membusuk.

Anubias barteri v. ‘coffeefolia’

Anubias Bateri v. Coffeefolia adalah salah satu tanaman berteknologi rendah yang mudah tumbuh dan selalu terlihat cantik. Atur saja ke sepotong kayu apung atau batu karang dan lihatlah daunnya tumbuh. Anubias bateri v. Coffeefolia memiliki pola daun seperti daun kopi. Pastikan untuk tidak pernah menanam anubias ke substrat karena akan membunuh rizome secara perlahan.

Anubias barteri v. ‘glabra’
The Anubias Barteri v. Glabra sedikit berbeda dari anubias lainnya, dengan tangkai daun hijau tua bertangkai panjang, dengan pertumbuhan Yang lebih lama dibandingkan kebanyakan anubias yang lebih lebar. Anubias glabra adalah tanaman yang mudah dirawat sepanjang rentang suhu Anda berkisar 22C sampai 28C. anubias glabra jarang ditemui di Indonesia.

Anubias nana – Anubias barteri v. nana
Mencari tanaman dengan perawatan ringan untuk tank nano? Nah, Anubias barteri v. Nana adalah apa yang anda cari. Dengan daunnya yang panjangnya 2-4 inci, mereka dianggap hebat untuk semua tank nano. Salah satu kelemahannya adalah masa hidup daun mereka yang bertahan lama, sehingga ganggang yang tumbuh lambat seperti ganggang hijau bisa menempel di daun anubias nana. Pastikan selalu mencari tempat penanaman yang baik.

Anubias barteri v. nana golden
The Anubias Barteri v. Nana golden adalah anubias terakhir yang saya rekomendasikan untuk tank berteknologi rendah. Ini adalah nana yang lain seperti yang sebelumnya tapi daunnya tidak hijau tua seperti nana. Anubias barteri v. Nana golden menghasilkan warna hijau sampai kuning yang hampir lembut dalam pola daunnya. Daun baru biasanya tumbuh setiap bulan dari rimpang. Anubias Barteri v. Nana golden adalah tanaman yang hebat untuk membedakan warna gelap lainnya di aquascape atau untuk membuat titik fokus di bagian tertentu.

Bacopa – Bacopa caroliniana
Bacopa Caroliniana adalah tanaman berteknologi rendah yang mengagumkan untuk tank apapun. Salah satu hal terbesar tentang hal ini adalah tanaman universal tidak seperti anubias yang membutuhkan keteduhan. Yang saya maksud adalah pertumbuhannya lambat dalam teknologi rendah tapi bisa tumbuh dengan cukup cepat setelah ditambahkan Co2 dan cahaya PAR yang lebih tinggi. Belum lagi bahwa Bacopa Caroliniana menyerupai bentuk bunga teratai.
Batang Bacopa Caroliniana bisa tumbuh dari 4 sampai 12 inci panjangnya di akuarium. Serta Anda selalu bisa menyebarkannya dengan memotong batangnya menjadi beberapa bagian dan penanaman kembali yang lebih kecil.

Brazilian Pennywort – Hydrocotyle leucocephala

Hydrocotyle leucocephala atau yang biasa dikenal dengan Brazilian Pennywort Adalah pohon anggur dari dunia air. Ini merupakan tanaman pemula yang hebat karena tumbuh dengan cepat dalam hampir semua kondisi. Meskipun setelah mengatakan itu, Anda harus memangkasnya agar tetap terjaga bentuk dan tingginya dalam tank. Brazilian Pennywort juga merupakan pengisap nitrat yang hebat, jika Anda memiliki masalah kelebihan nitrat dalam tank, tanaman ini adalah solusinya.

Cryptocoryne Aponogetifolia

Crypt Aponogetifolia adalah salah satu tanaman besar dalam daftar. Dengan kriptografi yang panjangnya lebih dari 40 inci, mereka adalah tanaman besar (jangan biarkan foto membodohi Anda!) Jika Anda mencari tanaman inti atau sesuatu yang memakan banyak ruang, Crypt Aponogetifolia mungkin adalah pilihan yang tepat. Apalagi jika Anda menginginkan sesuatu yang mudah untuk dirawat dan sesuatu yang pertumbuhannya lambat.

Cryptocoryne Balansae

Crypt Balansae adalah tanaman besar lainnya - dengan kondisi pencahayaan berteknologi rendah yang baik; Itu dapat dengan mudah tumbuh menjadi 24inch tingginya serta memiliki daun dengan lebar satu inch. Crypt Balansae jelas merupakan tanaman background tapi juga suka berada dalam arus sedikit, Mungkin karena berasal dari aliran sungai di Thailand selatan.
Jika Anda mencari tanaman dengan nuansa subur di aquascape - ini mungkin pilihan Anda. Ini cukup mudah untuk dipelihara, cukup rapikan Crypt Balansae sesekali jika perlu.

Cryptcoryne Becketii

Crypt Becketii adalah tanaman yang mudah digunakan untuk tank berteknologi rendah (sebenarnya ini membenci pencahayaan intens yang tinggi). tanaman Ini juga penggemar air keras. Biasanya kriptografi tidak suka dipindah-pindahkan (sama seperti tanaman apapun) dan crypt becketii seperti ini terutama.
Jika Anda ingin tanaman ini tumbuh lebih cepat, cukup berikan substrat yang bagus dan Co2, ini akan mulai tumbuh dalam waktu singkat.

Cryptocoryne spiralis

Crypt Spiralis adalah tanaman dengan kebutuhan cahaya paling rendah dari 23 tanaman yang saya sarankan. bentuknya yang ramping dan tinggi dengan daun kusut yang bagus sehingga membuatnya menjadi tanaman latar yang unik. Pastikan untuk menyimpannya di bawah lampu maksimum jika dalam pengaturan yang ringan dan substrat kaya gizi. Co2 injeksi dapat membuat tanaman ini berkembang dengan pesat

Cryptocoryne wendtii

Crypt Wendtii adalah salah satu kriptus yang lebih populer di dunia akuarium. Tanaman ini adalah digunakan sebagai midground untuk tank yang besar atau sebagai background untuk tank nano. Crypt Wendtii dapat menangani kondisi air keras dan lunak, sehingga sangat serbaguna.
Crypts adalah tanaman akar yang dalam, sehingga memiliki substrat nutrisi yang kaya atau menambahkan tab akar sangat bagus untuk sistem akar yang sehat. jika Anda memiliki ikan penggali seperti loak atau cichlids tertentu, ini tidak menjadi masalah, Karena mereka sulit untuk dicabut.

Guppy Grass – Najas guadalupensis

Rumput Naja yang terkenal atau biasa dikenal dengan Guppy Grass. Ini sangat dikenal atau benar-benar dinamai karena ini adalah fitur pengaman bagi Guppy yang ingin berkembangbiak; Serta spesies lainnya seperti udang red cerry. Setelah menetas, mereka memiliki tempat untuk bersembunyi dan memakan mikroorganisme tanpa khawatir dengan predator. Rumput Guppy juga tumbuh dengan cepat, menyedot semua nitrat berlebih dan menjaga kebersihan tank.
Oh omong-omong, Guppy Grass mungkin salah satu yang termudah untuk tumbuh. Buang saja ke dalam tank (bahkan tidak perlu ditanam) dan dia akan tumbuh. Pemeliharaan pemangkasan diperlukan.

Hornwort – Ceratophylum demersum

Hornwort adalah favorit peternak yang lain. Dengan penerangan yang memadai - hornwort akan menjadi padat seperti hutan daun jarum yang memberi perlindungan empuk untuk bersembunyi dari predator saat mereka mencari makan. Hornwort bisa tumbuh baik dengan ditanam atau hanya mengapung. Dalam kondisi low light, Hornwort masih akan tumbuh dengan baik namun akan kurang kompak dalam pertumbuhan. Tanaman ini adalah pengisap nitrat yang mengagumkan jika Anda memiliki nitrat tinggi di tank Anda..

Java Fern – Microsorum pteropus

Java Fern adalah salah satu favorit sepanjang masa. Dengan daunnya yang panjang dan rimpang yang tumbuh lambat, Mudah untuk dirawat dan dicintai oleh hampir semua fauna. ikan seperti Harlequin Rasbora akan mencoba untuk menggunakan bagian bawah java fern sebagai tempat bertelur saat berkembang biak. Dalam tank berteknologi rendah, diperlukan waktu berbulan-bulan untuk melihat pertumbuhan tanaman ini. Sedangkan di dalam tank berteknologi tinggi, akan tumbuh daun baru setiap minggu dari rimpang serta memiliki biji coklat di bagian bawah daunnya. Yang sebenarnya adalah sistem akar lengkap yang tumbuh dari struktur daun.

Java Moss – Vesicularia dubyana

Tentu saja ada lumut yang rendah akan kebutuhan lampu dan nutrisi dan yang terkenal adalah Java Moss. Moss Ini tumbuh di hampir semua kondisi dan digunakan dalam pengiriman udang atau nano fauna ke seluruh dunia. memberi mereka sesuatu untuk melekat atau bersembunyi. Java Moss juga digunakan sebagai tempat perlindungan bagi mikroorganisme jika Anda mencoba mengembangbiakan ikan atau udang. Untuk ikan predator moss ini ditambah hanya agar terlihat bagus, dedaunan hijau lebat yang perlahan akan tumbuh keluar. Moss ini cukup mudah untuk dipelihara. java moss adalah salah satu lumut favorit bagi pemula.

Moneywort – Bocopa monnieri

Bacopa Monnieri atau yang lebih dikenal dengan Moneywort adalah tanaman batang yang tidak ringan untuk akuarium cahaya rendah. Moneywort akan tumbuh secara vertikal sampai mencapai permukaan. Jika cahaya tidak cukup memadai, daun di batang bawah akan mulai membusuk. Moneywort masih bagus di seputar tanaman untuk pemula dan penggemar berat. Budidaya dilakukan dengan memangkas batang dan menanam kembali ke dalam substrat.

Narrow Leaf Java Fern

Narrow Leaf Java Fern adalah pakis yang cukup keras seperti Java Fern namun tanpa gaya daun yang lebar. Mereka adalah tanaman yang tumbuh cukup cepat dalam tank lowlight tanpa Co2.

Pellia – Monosolenium tenerum

Pellia Liverwort sebenarnya bukan lumut seperti kebanyakan orang berpikir. Tanaman ini tidak memiliki bagian terorganisir seperti akar, batang, atau daun. Pellia sebenarnya memiliki apa yang disebut Thallus, Dimana propagasi dilakukan dengan memotong thalli. Jadi apa bagusnya Pellia? Itu sebenarnya cukup sederhana. pelia Ini membutuhkan tuntutan yang sedikit dan akan menyebarluaskan dirinya sendiri. Mengapa bukan favorit oleh banyak penggemar karena tanaman ini memerlkan cahaya yang lebih tinggi.

Rotala Indica

Dengan 100 varietas berbeda dari Rotala, salah satu yang lebih cantik adalah Rotala Indica dan coba tebak? Ini adalah tanaman air yang mudah untuk dipelihara. Rotala Indica menyukai cahaya lebih, jadi cobalah untuk menemukan daerah yang lebih terang. Jika Anda mulai melihat daun yang lebih rendah mulai membusuk, maka Anda perlu memposisikan rotasi indica, memangkasnya dan menanam kembali, atau mengupgrade lebih banyak cahaya sehingga dedaunan bawah mendapatkan pencahayaan yang cukup.

Rotala Rotundifolia

Siapa yang tidak tahu tentang Rotala Rotundifolia? Ini adalah salah satu Rotala termudah yang harus dijaga dan juga tidak dijual di banyak toko akuarium, Itu berarti sangat berharga bagi komunitas air yang ingin berdagang atau jika Anda mencari uang dengan cepat. Rotala Rotundifolia adalah tanaman latar yang sangat bagus. Daunnya berbentuk bintang dan batang hijau gelap. Ini adalah tanaman yang mudah tumbuh dengan sedikit cahaya dan nutrisi. Sementara itu, jika Anda ingin mendapatkan varian merah di akuarium Anda, sesuatu yang berbeda dari skema hijau, tambahkanlah dosis Co2 + zat besi dan Rotala Rotundifolia akan tumbuh dengan sangat cepat, berubah menjadi merah muda terang dari semua pertumbuhan baru.
Windelov Java Fern

Windelov Java Fern adalah yang terakhir dalam daftar 23 tanaman tumbuh mudah & akuarium lowlight. Ditemukan oleh Holger Windelov dari Tropica - salah satu pemasok air terbesar di Inggris. Pakis Windelov memiliki daun yang unik. Windelov Java Fern benar-benar mudah dirawat seperti semua fern lainnya dan hampir tidak membutuhkan cahaya. Jika Anda menyukai sesuatu yang sedikit dibandingkan dengan pakis lain, tapi dengan karakteristik Fern yang sama, mungkin Windelov adalah pilihan tepat untuk Anda.



Source: Aquaticmag.com
Share:

Monday, 26 June 2017

Mengenal udang Cardinal sp dari Indonesia


Latar Belakang
Udang Kardinal berasal dari Sulawesi, Indonesia. Sulawesi adalah salah satu pulau di negara Indonesia. Udang Kardinal ditemukan di salah satu danau di Sulawesi. Udang Kardinal adalah spesies lebih kecil dibandingkan dengan udang hias yang berasal dari wilayah danau Sulawesi, indonesia. Udang Kardinal hidup sedikit lebih lama (6 bulan sampai satu tahun lebih lama) dibanding udang hias rata-rata. warna merah terang mereka menjadi nilai tambah bagi penghobi akuarium. Udang Kardinal juga mempertahankan popularitasnya yang luar biasa karena gaya hidup aktif dan kemudahan perawatannya. mereka mungkin tampak sedikit malu pada awal masuk tank, namun sekelompok udang kardinal yang sudah beradaptasi ternyata lebih aktif dan akan menunjukkan hal menarik dari perilaku sosial mereka.

Sejarah Udang Kardinal
Udang kardinal diperkenalkan ke hobi aquascape pada akhir 2007 dan diambil dari daerah asli Sulawesi di Indonesia. Wilayah Sulawesi mencakup dua danau kuno, danau Malili dan danau Poso. Danau-danau ini juga merupakan asal spesies udang baru lainnya dengan warna-warna cerah dan pola yang indah.
Grading dan Variasi Udang Kardinal
Udang Sulawesi dapat bervariasi dari pewarna merah terang sampai merah gelap (mendekati hitam), Kegelapan warna merah yang bervariasi bukan indikator kesehatan, jenis kelamin, atau hal lainnya. Pewarnaan merah juga kontras dengan titik putih di seluruh tubuh. Beberapa titik putih tampak memiliki garis biru. Salah satu fitur paling keren dari Udang Kardinal adalah kaki depannya yang putih. Kaki putih bergerak cepat saat udang sedang makan dan juga membedakan spesies ini dari udang Sulawesi lainnya.
Parameter Air
Seperti halnya dengan semua Udang Sulawesi, sangat dianjurkan agar Anda memelihara Udang Kardinal dalam suhu minimal 78F (-+25C). suhu yang lebih rendah bisa membunuh spesies ini. Sebaiknya pelihara spesies ini di dalam tank dengan ph air tidak lebih dari 7.0.
Saat ini saya memelihara Udang Kardinal dalam tank yang sama dengan beberapa spesies lain dari Sulawesi. Tank terdiri dari ADA Amazonia substrat, suhu 84F(-+29C) dan pH 7,0. Beberapa telah menyatakan bahwa ADA Amazonia tidak baik untuk spesies ini karena Ph lebih renddah dari 7. Saat ini saya tidak setuju. Semua Udang Sulawesi saya dalam kondisi baik dengan pengaturan ini dan sejauh ini bahkan bayi-bayi udang bisa hidup dengan sangat baik. Bayi-bayi itu terus-menerus memakan makanan yang tentu saja merupakan pertanda baik.
Banyak penggemar mencoba meniru lingkungan Udang Kardinal dengan menggunakan batu untuk estetika dan permukaan alga. Jika Anda membaca artikel Ekspedisi Sulawesi Anda akan melihat bahwa Udang Kardinal hidup di bebatuan dan memetik makanan untuk mereka. Ada juga yang menggunakan keripik karang atau sejenisnya untuk meningkatkan kekerasan air. Pasir juga merupakan pilihan umum untuk digunakan di akuarium.
Sifat
Udang Kardinal sama sekali bukan spesies pemalu. udang Ini akan terus-menerus mencari makan di bagian bawah dan sepertinya lebih suka menggores batuan. Mayoritas Udang Kardinal yang saya amati tampaknya menghabiskan hampir seluruh waktunya di alga yang menempel di batuan atau sisi kaca. Udang ini bukan spesies yang agresif sama sekali dan tampaknya menikmati spesies lain di dalam tank yang sama. Beberapa peternak juga melaporkan bahwa Udang Kardinal nampaknya lebih aktif saat Siput Sulawesi diperkenalkan ke tank. Mungkin ini membuat mereka merasa lebih betah dengan siput yang ditemukan di lingkungan liar mereka.
Pola Makan Udang dan Kebiasaan Makan di Sulawesi
Sejauh menyangkut makanan, udang kardinal Sulawesi tidak memiliki kebutuhan unik. Mereka memakan makanan yang sama dengan yang dimakan Udang hias lainnya. Udang Kardinal omnivora dengan ganggang menjadi bahan pokok dalam makanan mereka. Ketika dibesarkan di koloni, sangat penting untuk menyeimbangkan makanan mereka. Saya memberi makan semua Udang Sulawesi, termasuk Udang Kardinal, sama seperti saya memberi makan semua udang lainnya yang saya pelihara. Spesies ini akan makan setiap saat sepanjang hari tapi saya percaya bahwa mereka lebih memilih untuk makan di malam hari saat mereka merasa aman. Saya telah memperhatikan bahwa saat lampu dimatikan, mereka akan keluar dan makan lebih baik daripada saat lampu menyala. Pemberian makan paling baik dilakukan sekali sehari. Hanya beri makan sedikit makanan agar bisa langsung habis.
Pembiakan
Pembibitan dilakukan dengan air tawar, bukan air garam atau air payau. Tidak ada tahap larva. Betina dewasa membawa telur sampai menetas, menghasilkan udang mini. Beberapa peternak telah berhasil membudidayakan Udang Kardinal dan tampaknya tidak sesulit yang dipikirkan beberapa orang.
Betina membawa kira-kira 10-15 butir telur. Dibutuhkan kira-kira 20-30 hari agar telur menetas. Bayi langsung menunjukkan warna yang sama dengan udang dewasa. Tingkat pertumbuhan bayi juga cepat. Jika tank dalam keadaan baik maka bayi akan tumbuh hampir secepat beberapa Udang Neocaridina. Pertumbuhan udang ini cukup cepat, namun untuk kematangan udang sebagai induk, akan membutuhkan waktu lebih lama dari udang lainnya.

Sumber : planetinverts.com aquaticmag.com
Share:

Saturday, 24 June 2017

cara mudah membuat CO2 ragul (ragi + gula)

Hallo sahabat aquascape. apa kabar tankmu hari ini?

Memiliki tank dengan tumbuhan yang rimbun dan sehat merupakan kesenangan tersendiri bagi pecinta aquascape. Agar tumbuhan dapat tumbuh sehat, ekosistem tank dibuat semirip mungkin seperti di alam. Seperti tumbuhan lainnya, tanaman aquascape juga melakukan proses fotosintesis. Proses fotosintesis dilakukan tanaman untuk menghasilkan makanannya sendiri. Dalam proses ini tanaman memerlukan cahaya matahari dan CO2.

Dalam aquascape, cahaya matahari digantikan dengan lampu dan pemberian CO2 dilakukan dengan melarutkan gas CO2 ke dalam air. Pemberian CO2 pada aquascape biasanya menggunakan tabung gas CO2 murni dan juga set peralatannya, namun harga satu set peralatan CO2 tidaklah murah. Satu set peralatan CO2 bisa mencapai harga 1juta lebih. Tapi tenang saja, bagi kita yang belum bisa membelinya kita dapat membuat gas CO2 sendiri dengan anggaran yang sangat murah dan biasa disebut dengan nama CO2 DIY (do it yourself).

Ada 2 jenis CO2 DIY yang sering digunakan yaitu CO2 ragul (ragi + gula) dan CO2 cisod (citrun + baking soda). Namun yang akan kita bahas adalah CO2 ragul Karena pembuatan lebih mudah, lebih awet, dan lebih murah. Alat dan bahan untuk membuat CO2 ragul adalah sebagai berikut.

baca juga: Cara mudah membuat co2 cisod (citrun + soda)

Alat :
· Botol 1,5Liter bekas air mineral / soda
· Botol 600ml bekas air mineral
· Selang aerator kurang lebih 1,5 meter
· Gunting
· Obeng
· Lem silicon / sealant / lem korea

Bahan:
· Ragi kue (fermipan)
· Gula pasir 1/4Kg
· Baking powder
· Agar-agar / nutrijell

Cara membuat: lihat gambar

Langkah pertama adalah membuat satu set tabung CO2 dengan bahan-bahan yang sudah disediakan.
1. Buatlah lubang pada tutup botol dengan obeng dengan lebar selebar selang aerator. Satu lubang untuk tutup botol 1,5L dan dua lubang untuk botol 600ml.
2. Potonglah selang sepanjang 50cm
3. Masukkan satu ujung selang ke lubang tutup botol 1,5L sedalam 3cm, dan masukkan satu ujung lainnya ke salah satu lubang tutup botol 600ml hingga dasar botol.
4. Potonglah selang ke 2 dengan panjang disesuaikan sesuai jarak botol 600ml ke tank.
5. Masukkan salah satu ujung selang ke salah satu lubang tutup botol 600ml sedalam 2cm, dan salah satu ujung lainnya dihubungkan ke air stone atau diffuser.
6. Pada sambungan selang dengan tutup botol, berilah lem silicon atau lem korea agar sambungan tidak bocor.
7. Tunggulah hingga lem kering.

Langkah kedua adalah membuat larutan fermentasi gula dan ragi kue.
1. Rebuslah air sebanyak 2 liter sampai hangat.
2. Masukkan 1/4Kg gula pasir, 1/4 sendok the ragi kue, 1/2 sendok teh baking powder, 1/4 bungkus nutrijell rasa apa saja, ke dalam botol 1,5L.
3. Masukkan air hangat kedalam botol 1,5L dan 600ml sampai hampir penuh namun selang pada tutup botol jangan sampai tercelup.
4. Masukkan selang yang ujungnya ada air stone ke dalam tank.
5. Tunggulah proses fermentasi bekerja, dan apabila pembuatannya benar, tidak sampai satu jam gas akan keluar melalui air stone
6. Larutan ini bisa tahan hingga 2minggu (tergantung komposisi larutan).



Prinsip kerja dari CO2 ragul adalah memanfaatkan hasil dari fermentasi alcohol antara gula dan ragi.
Rumus kimia proses fermentasinya sebagai berikut:

C6H12O6 -> 2C2H5OH + 2CO2 + 2ATP
Gula -> alcohol (etanol) + karbon dioksida + energy (ATP)

proses fermentasi diatas dilakukan pada botol 1,5L dan menghasilkan alcohol dan CO2. Hasil fermentasi disalurkan ke air pada botol 600ml. kandungan alcohol disaring dan terperangkap pada air dalam botol 600ml, sedangkan gas CO2 disalurkan ke dalam tank. alcohol harus disaring di botol 600ml karena alcohol dapat mempengaruhi kualitas air dalam tank.

Share:

RECENT COMMENTS

Video of the Day

Nice product of the day

Followers