sarana edukatif, membahas segala sesuatu terkait aquascape

Friday, 30 June 2017

mengenal ikan cardinal tetra

Pengantar Cardinal Tetra
Cardinal Tetra adalah salah satu ikan akuarium air tawar yang paling populer karena sifat tahan banting dan warnanya yang cemerlang. Cardinal Tetra adalah ikan yang indah bagi para penghobi ikan. Bentuk tubuh ikan ini lonjong memanjang seperti roket dengan moncong tumpul. Bagian atas tubuhnya berwarna putih perak sedangkan bagian bawah berwarna merah cerah. memiliki Sebuah garis biru yang membentang di sepanjang setiap sisi ikan dari bagian atas mata hingga tepat di bawah sirip ekor. Semua sirip transparan tanpa duri. Ikan ini bisa tumbuh mencapai 5,08 cm dan dapat hidup sampai 5 tahun atau lebih jika dirawat dengan tepat.
Ikan ini berasal dari Amerika Selatan Utara, Venezuela, Brasil dan Kolombia Timur. Ikan ini juga ditemukan di anak sungai Rio Negro dan Sungai Orinoco. Habitat alami ikan cardinal tetra adalah sungai, terutama anak sungai kecil dan dangkal dan anak sungai dengan arus kecil dari sungai yang lebih besar. Mereka tinggal berkelompok, berada di lapisan tengah air sungai dimana makanan alami dan kimia air yang baik tersedia.
Makanan Cardinal Tetra
Cardinal tetra termasuk ikan omnivora dan di alam liar, makanan alaminya terdiri dari krustasea kecil, meso-fauna, telur, alga, detritus dan beberapa jenis mangsa lainnya. Apa bila ingin memelihara ikan ini, anda bisa memberi makan berupa pelet ikan berukuran kecil, makanan beku atau hidup seperti cacing darah, udang air asin, larva nyamuk hitam, Tubifex dan Daphnia. Ikan ini juga bisa memakan semut, larva atau pupa, tungau, udang yang baru menetas, buah, dan larva ikan. Pakan harus diberikan 2-3 kali sehari sesuai porsinya.
Pemeliharaan Cardinal Tetra
Tetra Kardinal adalah ikan yang spektakuler dan merupakan salah satu ikan akuarium paling populer di berbagai negara. Ikan ini membutuhkan setidaknya 15 galon (56,8liter) air dalam tank dengan pencahayaan rendah atau sedang. Cardinal tetra lebih menyukai air dengan pH 5,5-7,5, dan suhu sekitar 22,8 sampai 27,2 ° C. Tank harus memiliki substrat gelap seperti pasir sungai, berisi beberapa tanaman dan kayu apung sebagai tempat bersembunyi. Selain itu, tank harus ditutup dengan aman karena ikan ini bisa saja melompat keluar tank. Cardinal Tetra harus dipelihara dalam kelompok yang terdiri dari enam ekor atau lebih dan ditempatkan dengan ikan lain yang damai. Teman dalam tank yang paling baik untuk ikan ini adalah dengan ikan-ikan kecil seperti jenis tetra kecil lainnya, ikan pensil, ikan kapak, cichlids kurcaci, Loricariids kecil, rasboras kecil dan anabantoid. Penggantian air biasanya harus dilakukan agar ikan Anda tetap sehat. Dalam hal ini setidaknya 25 - 50% air tank harus diganti setiap minggu, terutama jika penghuni tanknya banyak.
Pembiakan Cardinal Tetra
Cardinal Tetra adalah berkembangbiak dengan cara bertelur dan bisa berkembang biak dalam kondisi peliharaan. Untuk berkembang biak dengan sukses di penangkaran, pH harus antara 5,5 dan 6,0, suhu harus pada suhu 75 ° F dan pencahayaan harus redup. Sebelum pemijahan, induk harus dikondisikan dengan makanan protein berkualitas tinggi seperti makanan segar dan serpihan cacing beku. Induk betina bisa mengandung sebanyak 500 butir telur dan setelah bertelur, induknya harus dipisahkan agar tidak memakan telurnya. Telur menetas sekitar 24 jam dan menjadi burayak dalam tiga sampai empat hari menetas. Burayak harus diberi makan dengan jenis makanan infusoria untuk beberapa hari pertama sampai cukup besar untuk menerima udang mikro atau udang air asin nauplii..
Jenis kelamin Cardinal Tetra
Sulit untuk membuat perbedaan antara jantan dan betina. Laki-laki umumnya lebih ramping sementara betina sedikit lebih besar dan lebih lebar. Perempuan yang dewasa secara seksual tampak sangat bertubuh bulat dan sedikit lebih besar dari laki-laki. Laki-laki dewasa memiliki kail sirip panggul kurus.

Nama Ilmiah: Paracheirodon axelrodi
Nama Umum: Teton neon merah.
Asal: Brasil, Kolombia dan Venezuela
Dewasa Ukuran: 5.08 cm
Perilaku: Damai
Tank Level: Semua
Ukuran Tangki Minimum: 15 galon
Diet: Omnivora
Pembiakan: Lapisan telur
Tingkat perawatan: Sedang
PH air: 5,5-7,5
Kekerasan Air: 2-8 dGH
Suhu Air: 73,0 sampai 81,0 ° F
Gerakan Air: Sedang
Pencahayaan: Pencahayaan rendah
Umur: 5 tahun


Source: Aquaticmag.com
Share:

0 komentar:

RECENT COMMENTS

Video of the Day

Nice product of the day

Followers