sarana edukatif, membahas segala sesuatu terkait aquascape

Tuesday, 25 July 2017

beberapa mitos mengenai udang hias air tawar

Mitos / fakta


Hobi udang air tawar belum lama populer dan berkembang dengan sangat cepat. Ada beberapa kendala yang dihadapi penghobi. Salah satunya adalah kurangnya informasi bagaimana cara memelihara dan mengembangbiakkan udang hias air tawar. Kurangnya informasi serta munculnya informasi palsu membuat keadaan semakin buruk. Saya telah mendengar dan membaca banyak informasi yang kurang benar berkaitan dengan udang. Saya merasa terdorong untuk menulis artikel ini untuk membersihkan mitos dan menjelaskan fakta tentang udang. Sepertinya ada beberapa orang yang mengambil kesimpulan sendiri tanpa mengetahui informasi yang benar. Mungkin mereka ingin terlihat berpengetahuan luas atau merasa penting di dunia maya. Jika Anda mengambil saran dari penghobi udang lain pastikan orang tersebut memiliki pengetahuan dan pengalaman. Periksa jumlah posting mereka di forum, atau tanyakan pada orang lain tentang saran yang diberikan sebelum mencobanya.

Catatan: Ini hanyalah pengalaman dan pendapat saya. Oleh karena itu artikel ini bukan aturan pasti. Gunakan informasi ini sesuai keinginan, dan apabila kurang tepat mohon berikan masukan.

ADA Aquasoil buruk bagi udang. Ini lintah bahan kimia beracun dan pupuk yang akhirnya membunuh udang. Ini juga menghasilkan sejumlah besar amonia yang juga membunuh udang. Jangan gunakan itu.

MITOS. Menurut pengalaman saya, dan juga dengan peternak lainnya, ADA Aquasoil adalah substrat yang sangat baik untuk memelihara udang. Saat pertama menambahkan substrat ini, Anda harus mengganti 50-60% air pada minggu pertama untuk menghilangkan residu. Setelah air diubah, substrat sangat aman untuk udang. Saya menggunakan ADA Aquasoil di semua tank dan udang saya terlihat sangat nyaman, bereproduksi dengan sangat baik. Kapan pun saya membuat tank udang baru dengan ADA Aquasoil, saya menggunakan metode di atas.

CO2 berbahaya bagi udang.

MITOS. CO2 sama sekali tidak berbahaya bagi udang. Apa yang berbahaya adalah memiliki terlalu banyak CO2, yang memungkinkan ph turun ke tingkat berbahaya dan juga membuat kekurangan asupan oksigen untuk udang. Lebih banyak CO2 = Ph akan menurun. Ph rendah akan baik-baik saja, tapi Ph sangat rendah bisa membahayakan udang karena airnya terlalu asam. Selain itu, terlalu banyak CO2 dapat menyebabkan kekurangan asupan oksigen sehingga udang seperti tercekik dan akhirnya tidak bisa bernafas. Jadi, jika Anda benar-benar menggunakan CO2 di tank anda, tidak akan menjadi masalah jika tidak berlebihan. Jangan pernah menyalahkan CO2, salahkan orang yang tidak mengerti kebutuhan udang.

Pupuk buruk untuk udang Anda. Jangan gunakan sama sekali!

MITOS. Tidak semua pupuk buruk bagi udang Anda. Pupuk yang tepat dapat memungkinkan tanaman Anda tumbuh subur dan tidak menimbulkan bahaya apapun bagi udang Anda.

Udang bertelur di permukaan benda.

MITOS. Udang tidak pernah bertelur di permukaan benda seperti dedaunan, bebatuan, dll. Betina yang hamil membawa telur sampai menetas dan bayi / larva bisa hidup mandiri setelah menetas. Betina membawa telur agar aman dan bersih.

Menurut saya telur tidak dibuahi!

MITOS. Jika betina Anda membawa telur maka mereka dibuahi. Telur dibuahi saat telur bergerak dari ovarium menuju "carriage". Laki-laki menyimpan sperma ke betina sebelum telur berada di dalam carriage (Rahim/perut). Seiring telur dipindahkan dari ovarium dan masuk ke "carriage" mereka dibuahi oleh sperma yang telah disiman sebelumnya. Jika Anda berpikir bahwa udang betina Anda telah membawa telurnya terlalu lama, Bersabarlah, butuh beberapa saat sebelum telur menetas.

Saya tidak pernah melihat udang saya. Mereka pasti makhluk yang sangat pemalu.

MITOS. Ada beberapa alasan mengapa Anda mungkin jarang melihat udang anda. Alasan pertama adalah bahwa tank anda besar, dan sejumlah kecil udang tersebar di seluruh penjuru tank. Alasan kedua adalah bahwa Anda memiliki tank yang rimbun, sehingga udang berada di "semak-semak". Alasan ketiga adalah karena mereka takut. Jika ada penghuni lain yang menakuti udang, seperti ikan, kemungkinan besar udang akan menghabiskan sebagian besar waktunya untuk bersembunyi karena takut dimakan. Jangan lupa bahwa udang merupakan sumber makanan utama bagi banyak mahluk air. Mereka berada di dasar rantai makanan. Alasan keempat adalah bahwa mereka tidak sehat / tidak nyaman di dalam tank mereka. Saya telah menemukan bahwa jika udang saya tidak sehat / nyaman di dalam tank, mereka akan bersembunyi dan jarang keluar, bahkan saat makan. Jika udang Anda selalu berkeliaran dan pada saat waktu makan mereka mengerumuni makanan maka mereka sehat dan nyaman dalam tank. Waktu makan adalah cara terbaik untuk mengamati udang Anda dan merupakan indikator kesehatan udang. Walaupun dalam tank banyak alga, saat diberi makan makanan udang mereka akan tetap berebutan makanan.

Saya melihat udang saya makan temannya! Mereka kanibal!

MITOS. Udang akan memakan bangkai udang yang mati, mereka adalah pemulung. Hanya karena mereka makan udang mati tidak berarti mereka membunuhnya kemudian memakannya. Udang bisa mati karena sakit atau usia tua. Udang hidup sekitar 2 tahun. Jika ada lebih dari satu udang mati pada saat bersamaan, maka Anda harus memeriksa parameter air anda karena ada sesuatu yang salah.

Yodium merupakan kebutuhan untuk kesehatan udang.

MITOS. Yodium tidak perlu sama sekali. Sebenarnya dosis terlalu banyak yodium bisa membunuh udang anda.

Jangan memberi makan udang Anda dengan apapun yang mengandung tembaga. Ini akan membunuh udang Anda.

Belum diketahui. Ini adalah topik yang diperdebatkan dan jawabannya mungkin tidak pernah benar-benar diketahui. Ada yang mengatakan bahwa tidak apa-apa asalkan jumlah tembaga sangat sedikit. Yang lain mengatakan bahwa pasti membunuh udang Anda walaupun kandungannya sedikit. Sejujurnya saya tidak tahu jawaban sebenarnya. Namun, saya bisa menceritakan pengalaman saya dengan memberi makan udang dengan makanan yang memiliki kandungan tembaga, dan memberi makan dengan makanan yang tidak memilikinya. Dulu saya memberi makan dengan menggunakan Pelet Udang yang menurut ramuannya mengandung beberapa tembaga. Udang tampaknya kurang shat saat diberi makan Pelet Udang dengan tembaga, tapi tidak langsung mati. Ketika saya beralih ke wafer alga dan makanan lain yang tanpa tembaga, udang saya terlihat jauh lebih baik. Jadi, saya tidak memberi mereka makanan dengan tembaga dan saya merasa kesehatan / perilaku mereka jauh lebih baik.

Share:

Red Cherry Shrimp Molting

Fotografer profesional bernama "Peter Maguire" menangkap beberapa foto udang Red Cherry (RCS) yang sedang dalam proses molting.
Klik setiap foto untuk gambar yang lebih besar.






Share:

mengapa udang anda molting?



Mengapa udang saya molting?

Udang Molting (ganti kulit) karena beberapa alasan.Pada dasarnya Udang Anda hidup di dalamcangkang. Saat mereka tumbuh, cangkangnya tidak ikut tumbuh. Seiring dengan pertumbuhan, setelah mereka keluar daricangkang yang lama, mereka akan dengan mdah menumbuhkan cangkang baru yang mengeras dalam hitungan beberapa jam. Udang umumnya melakukan molting setiap tiga sampai delapan minggu. Satu hal yang perlu diingat adalah udang Anda bisa mati saat molting jika kondisi air Anda tidak tepat!. Jika Anda melihat cangkang putih kosong didasar tank, jangan khawatir, itu hanya cangkang yang baru saja di lepas.

Apa yang harus dilakukan dengan exoskeleton (cangkang lama) udang
Cangkang lama yang sudah dilepas berwarna putih dan kosong. Menurut saya exoskeleton ini bisa mengurangi keindahan aquascape karena biasanya berserakan di dasar tank. Biasanya udang Anda akan molting secara diam-diam. Saya sarankan untuk tidak mengambil exoskeletons ini dari tank Anda karena exoskeleton menyimpan banyak mineral berharga yang akan larut kembali di dalam air. Biasanya cangkang akan rusak dalam beberapa hari atau dimakan oleh udang lain.

Memicu proses molting

Anda bisa mempercepat molting dengan melakukan pergantian air. Biasanya, pergantian air sebesar 20% akan memberi dorongan pada udang untuk melakukan molting. Bukan hal baik jika Anda secara tidak sengaja melakukan perubahan air saat menambahkan udang baru ke akuarium Anda.

Masalah Molting

Anda mungkin menemukan salah satu udang Anda yang gagal molting (mati). Hal ini bisa terjadi pada semua penghobi, baik itu pemula maupun yang sudah berpengalaman. Biasanya udang gagal molting karena salah satu dari dua alasan. Pertama, mineral terlalu tinggi. Kedua, mineral terlalu rendah sehingga udang air tawar kekurangan cukup kalsium di air untuk pembentukan cangkang baru. solusinya adalah dengan menambahkan beberapa batu mineral kalsium untuk menambah kalsium di dalam tank
Share:

Sunday, 23 July 2017

mengenal GloFish / zebra danio


GloFish (Danio rerio)

Ikan ini termasuk dalam keluarga Cyprinidae. Biasa dikenal juga sebagai ikan zebra atau zebra danio yang asli berasal dari sungai-sungai di wilayah Himalaya tenggara. Ikan danio hidup di daerah India, Pakistan, Bangladesh, Nepal dan Birma. Spesies ini mendiami sungai, kanal, selokan, kolam dan air yang mengalir lamban atau stagnan termasuk sawah. GloFish adalah organisme model vertebrata yang penting dalam penelitian ilmiah karena kemampuan regenerasinya yang menonjol. Ikan zebra danio memiliki banyak skali jenis warna yang cerah bersinar. Karena warnanya yang cerah maka ikan ini dinamai ikan glofish.


Perawatan GloFish
GloFish adalah ikan tahan banting dan dianggap cocok untuk scaper pemula. Ikan ini mudah beradaptasi dengan kondisi akuarium. Setidaknya tank 50cm atau lebih besar diperlukan agar ransio Danio Anda tetap sehat dan nyaman. Mereka juga suka bergerombol atau disebut schoolingfish. Mereka menghabiskan sebagian besar waktunya di permukaan dan tengah tank. Ikan ini adalah ikan yang damai dan harus disimpan dengan ikan damai lainnya seperti ikan danios, barbs, tetra, angelfish dan ikan air tawar lainnya yang ukurannya sama. Akuarium adalah sistem tertutup dan selalu membutuhkan perawatan. Kadar bahan organik, nitrat dan fosfat terus meningkat di akuarium dan kekerasan air meningkat karena penguapan. Perawatan yang tepat harus dilakukan dan 25-50% air tank harus diganti setidaknya sebulan sekali. Jika tanknya padat, 20-25% air harus diganti setiap minggu. Akuarium membutuhkan sistem filtrasi yang baik dan pergerakan air yang cukup.


Memberi makan GloFish
GloFish atau zebra danio adalah omnivora dan mereka mendapatkan makanan dari air, terutama memakan zooplankton, ganggang, tanaman vaskular, spora, serangga, larva serangga, telur invertebrata dan berbagai makanan lainnya seperti cacing dan krustasea kecil. GloFish juga bisa memakan makanan dari luar permukaan air seperti serangga darat. Di akuarium mereka makan hampir semua makanan akuarium, pelet atau pakan hidup. Makanan seperti pelet harus diberikan dalam takaran kecil 2 - 3 kali per hari. Mereka juga mau memakan tubifek. Burayak GloFish awalnya bisa diberi makan Paramecium atau mikroorganisme lainnya. Pada sekitar hari ke 9 mereka bisa diberi makan makanan yang lebih besar.


Pembibitan GloFish
Danio rerio dianggap mudah berkembang biak di akuarium. Ini adalah ikan aktif dan sosial yang berkembang biak secara musiman selama musim hujan yang berkisar antara bulan April sampai Agustus. Ini cenderung berkembang biak di kolam yang dingin dan tumbuh dengan baik. Pada kondisi pemijahan, lokasi pemijahan kerikil lebih disukai daripada lokasi pemijahan lumpur. Suhu air (78F / 25C) akuarium harus dijaga dan memberi makan betina dengan makanan berkualitas tinggi. Zebra danio melakukan pemijahan selama 1 sampai 6 hari selama musim pemijahan yang terjadi setahun sekali. Perkawinan dipengaruhi oleh suhu dan ketersediaan makanan sebagai syarat untuk berkembang biak. Waktu penetasan juga tergantung pada suhu air sekitar 83,3F/28,5C. Telur bisa menetas antara 48 dan 72 jam setelah pembuahan.ikan menetas berukuran kira-kira 3 mm dan segera menjadi mandiri. Mereka dapat berenang, makan dan menunjukkan perilaku aktif dalam 36 sampai 72 jam.


Jenis kelamin GloFish
GloFish jantan sulit dibedakan dari betina selama tahap remaja namun pada tahap dewasa mudah untuk melihat perbedaan antara GloFish jantan dan betina. Laki-laki memiliki tubuh berbentuk torpedo dengan garis-garis emas di antara garis-garis biru sementara betina memiliki garis keputihan dan perak yang lebih besar daripada garis-garis emas. Laki-laki juga memiliki warna kuning lebih banyak dan sirip dubur lebih banyak daripada betina. Betina dewasa menunjukkan papilla alat kelamin kecil di depan sirip dubur. Selama waktu berkembang biak, perut betina lebih terlihat mengembang karena membawa telur.

Share:

Saturday, 22 July 2017

Ekspedisi curug genting kab.Batang - Jateng

Curug Genting adalah air terjun yang terdapat di Desa Bawang, Kecamatan Blado, Kabupaten Batang. Berjarak lebih kurang 38 km ke arah selatan dari pusat Kota Batang. Curug ini memiliki ketinggian sekitaran 40 meter, serta di sekitar lokasi air terjun dikelilingi oleh pohon pinus yang membuat lokasi ini jadi lebih asri.


Destinasi wisata alam ini ada di petak 49 derajat Hutan Lindung Tertutup (HLT) RPH Kembanglangit, BKPH Bandar, mempunyai luas sekitaran tujuh hektare serta dikelola melalui kerja sama pada Perum Perhutani KPH Pekalongan Timur serta Pemkab Batang.

Kenapa dinamai curug genting?. Curug genting berasal dari kata Curug (air terjun) dan Genting (Gua). Di lokasi air terjun ini terdapat gua dengan kedalaman 17 mtr. serta didalamnya mengalir air disela-sela bebatuan.


Untuk menuju ke tempat ini, anda melakukan perjalanan dari Batang – Bandar – Blado sejauh 25 km. Lalu menyusuri jalan desa beraspal dari Blado menuju ke desa Bawang kurang lebih 5 km. Setelah itu, daridesa bawang anda harus melewati jalan bebatuan sekitar 1km menuju loket masuk wisata curug genting. untuk menuju ke lokasi curug ini, anda harus jalan kaki menuruni anak tangga hingga sampai lokasi curug.


Curug ini pernah popular di masa lalu, tidak cuma dikenal oleh wisatawan lokal saja. Sayangnya mulai sejak th. 2009, Curug Genting tidak dikelola lagi oleh Pemerintah dengan beragam argumen. Satu alasan tempat ini di tutup karena kontur tanah yang akan Longsor. di sepanjang jalan dari loket menuju air terjun, sisi jalan adalah tebing dengan batu patahan alam. Dinding tebing berupa batu besar dengan tekstur patahan yang sangat indah. Patahan dinding tebing sangat rata dan menyerupai buatan manusia.


Pada awal 2017 lokasi wisata ini telah dibuka kembali dan dikelola oleh warga desa bawang bersama pemerintah kota batang. Selain air terjun, lokasi wisata ini sekarang menawarkan gardu pandang berupa perahu yang ada di atas bukit sebagai objek foto selfie. Selain itu gardu pandang juga dibuat didekat bukit air terjun sehingga air terjun bisa dilihat keindahannya dari kejauhan.


Ekspedisi ke lokasi curug genting saya lakukan di bulan juni 2017. selain untuk mengeksplore wisata kota batang, saya juga mencari tanaman aquascape yang ada di area curug. Karena lingkungan curug merupakan hutan yang masih sangat alami, sebenarnya banyak tanaman yang bisa digunakan untuk paludarium. Saya tidak menyisiri daerah hutannya karena saya belum tertarik pada paludarium. Pencarian tanaman saya lakukan disepanjang jalan, dibawah air terjun, tebing, dan sungai air terjun.


Disepanjang jalan, tanaman yang saya temukan adalah tanaman darat seperti paku-pakuan untuk paludarium. di dinding tebing saya menemukan tanaman paku-pakuan dan banyak jenis moss darat. Banyak sekali jenis moss namun tadak bisa hidup di air. Saat mencari di aliran sungai dibawah air terjun saya menemukan beberapa tanaman air, namun tidak full air. Tanaman hanya akarnya saja yang tertanam di latri sungai (pasir bercampur tanah) namun daunnya ada di darat. Saya pun mengambil 1 jenis tanaman yang saya kira bisa hidup di air.


Penelusuran berakhir di bawah air terjun. Di tebing air terjun banyak sekali jenis tanaman hijau dan mungkin bisa saja masuk dalam tank aquascape. namun karena derasnya air terjun yang memiliki ketinggian sekitar 40meter membuat saya tidak bisa mendekatinya. Saya hanya bisa menemukan banyak moss di bebatuan bawah air terjun. Hampir semua moss yang ada dibawah air terjun adalah java moss. Moss menempel dipermukaan batu yang berlatri. Moss tumbuh sangat subur, berwarna hijau agak sedikit kuning. Bagian bawah moss berwarna coklat. Saya mengambil lempengan moss sekitar 2 mika. Saya mengambil hanya sedikit agar tidak merusak alam. Akhirnya saya pulang membawa moss dan 1 tanaman lain.





Nb: setelah satu minggu, tanaman yang bisa bertahan di tank hanya java moss. 1 tanaman yang saya bawa bisa hidup, namun daunnya habis dimakan udang RCS.
Share:

penetasan buatan telur udang air tawar

Suatu hari saya menemukan seekor Blue Pearl Shrimp betina mati saat masih membawa telur. Dan saya berfikir dari pada terbuang sia-sia lebih baik saya mencoba menetaskannya sendiri. Tentunya tidak dengan mengerami seperti telur ayam, tapi dengan cara yang lain. Setelah beberapa percobaan saya berhasil menetaskan telur Blue Pearl Shrimp dari induk yang sudah mati. Ini adalah kedua kalinya saya mencoba menetaskan telur dengan penetasan buatan. Sempat gagal pada percobaan pertama.

Percobaan Pertama dengan Tiger Shrimp

Percobaan pertama menetas secara buatan (artifisial) adalah dengan telur Tiger Shrimp. Saya menaruh Telur Tiger Shrimp di dalam kantung jaring dan menggantungkan kantung itu di dalam tank Tiger Shrimp. Saya berpendapat bahwa jika Anda meletakkan jaring di daerah air yang mengalir, itu akan membantu penetasan udang. Sayangnya keong bisa naik ke jaring, dari luar jaring keong menyedot telur dari kantung jaring dan memakannya. Itu adalah percobaan yang gagal tapi pengalaman yang berharga. Saya tidak merekomendasikan prosedur kantung jaring untuk alasan yang sama.

Blue Pearl Shrimp yang mati
Suatu hari saat asik menikmati keindahan aquascape, saya menemukan seekor Blue Pearl Shrimp mati saat sedang hamil. Dia memiliki kira-kira 20 butir telur di bagian bawahnya. Saya tidak tahu berapa lama dia hamil atau berapa lama dia telah meninggal. Saya menduga bahwa dia telah meninggal kurang dari 24 jam karena hari sebelumnya saya tidak melihat ada udang mati. Saya memutuskan untuk membuat percobaan "penetasan buatan" lagi. Namun, kali ini saya memilih untuk mencoba metode lain menggunakan wadah terpisah.

Kontainer terpisah
Karena kantung jaring gagal, saya memutuskan untuk mencoba metode yang berbeda. Masalah utama yang saya rasakan dengan menggunakan kantung jaring adalah ancaman keong atau hal lain yang bisa memakan telur. Kantung jaring tidak bisa melindung telur. Saya memutuskan untuk menggunakan wadah terpisah di luar tank aslinya. Namun ada beberapa alasan mengapa saya merasa bahwa dengan menggunakan wadah luar yang terpisah mungkin tidak akan berhasil. Saya khawatir tentang penggunaan wadah terpisah karena kurangnya aliran air, penurunan suhu, air kotor, dan lain-lain. Saya memutuskan untuk mencobanya saja karena saya tidak akan rugi.

Persiapan dan Penggunaan Wadah
Saya menggunakan wadah plastik (seperti foto dibawah), yang sering saya gunakan untuk penggunaan air bersih saja, Jadi saya tahu wadah ini bebas dari bahan kimia / deterjen yang dapat mempengaruhi air. Penggunaan akuarium soliter juga baik untuk penetasan buatan. Telur udang sangat rentan sehingga saya tidak ingin pengaruh luar yang dapat merusak telur. Saya menggunakan wadah yang agak transparan sehingga saya bisa mengamati bagian dalam. Saya mengisi hanya sedikit air seperti di foto.

Wadah sederhana

Memisahkan telur dari induknya
Setelah menyiapkan wadah dan mengisi air sampai tingkat yang diinginkan sudah saatnya melakukan pemisahan telur dari induknya. Ada beberapa alasan mengapa saya memutuskan untuk mengeluarkan telur dari induk mati. Saya tidak ingin bangkai induk membusuk terlalu lama dan menghasilkan amonia yang dapat mencemari air. Telur harus benar-benar terisolasi di air bersih. Bangkai induk harus dipisahkan dari telur.

Ekstraksi telur
Persiapan: Sekarang saatnya bagian tersulit dari keseluruhan proses penetasan buatan. Hal ini jelas tidak semudah yang anda pikirkan. Ekstraksi telur dilakukan di atas wadah berisi air, dengan cara ini telur yang jatuh akan jatuh langsung ke air dan tidak bersentuhan dengan permukaan lainnya. Selain itu, jika saya berhasil mengambil telur dengan pinset yang saya gunakan saat ekstraksi, saya akan mencelupkan pinset ke air agar telurnya terlepas. Sangat penting untuk tidak menyentuh telur dengan tangan kosong. Asam pada jari Anda pasti berpotensi merusak telur. Sarung tangan lateks mungkin pilihan yang aman tapi saya tidak memilikinya.



Menjepit induk: Saya mengambil induk yang matidari tank dengan menggunakan jaring. Saya menjepitnya dengan pinset di kepala. Saya berhati-hati untuk tidak menjepit telur. Udang yang mati sangat lembek, jadi saya harus sangat berhati-hati saat menanganinya. Anda mungkin berpikir bahwa telur udang yang hamil tidak terpasang dengan benar, dan bisa jatuh kapan saja. Namun, ini tidak benar. Semua telur disatukan dengan zat lendir / mucus / seperti lem. "Lem" ini juga menempel pada undercarriage wanita. Ini bukan hal yang mudah untuk memisahkan telur yang masih menempel pada tubuh induknya. Saya harus peka saat mengeluarkan telur, agar tidak merobek tubuh induknya. Jika saya merobek tubuh induknya, maka saya akan kesulitan saat memegang udang dengan pinset. Tanpa menjepit induk dengan pinset, akan sangat sulit sekali memisahkan telur dari perutnya.

Melonggarkan dan Melepaskan Telur: Begitu saya memegang kepala induk udang dengan pinset, saya kemudian menggunakan sendok plastik untuk mengeluarkan telurnya. Anda harus dengan lembut melonggarkan telur dari tubuh udang. Kesabaran adalah kuncinya. Saya memutuskan untuk tidak mencoba memisahkan telur satu sama lain. Saya mebiarkan mereka melekat dalam lendir. Saya hanya ingin melepaskan mereka dari induknya. Dengan menggunakan sendok, saya perlahan mengupas telur dari bawah dan kemudian memasukkannya ke dalam air. Sekali lagi, kesabaran sangat penting selama proses berlangsung. Jangan mudah frustrasi.

Telur yang tersisa: Setelah dengan hati-hati mengeluarkan telur, saya bisa mengeluarkan hampir semua dari mereka dan memasukannya ke dalam wadah berisi air. Sedikit telur masih tersisa di dalam udang dan hampir tidak mungkin untuk mengambilnya dengan alat yang saya miliki. Saya membuang tubuh induk dan telur sisa karena yang saya butuhkan hanyalah telur dalam lendir.

Telur terisolasi

perencanaan: Setelah mengisolasi telurnya dan mereka aman berada di dalam wadah. Saya membuat rencana sederhana. Saya mengganti 75% air setiap 3 hari dan mengisi kembali wadah dengan air. Saya sering menggunakan suntikan besar (pada gambar di bawah) untuk menyemprot telur di air dengan air. Penyemprotan telur adalah cara menyegarkan air, membersihkan telur, dan menciptakan oksigen. Suntikan ini sebenarnya adalah alat medis untuk menyuntikkan obat ke pasien. Anda bisa menemukannya di apotek.

suntikan

Penempatan Kontainer: Saya meletakkan wadah tepat di sebelah tank untuk menjaga agar mendapatkan kondisi yang sama. Saya tidak menguji suhu air di dalam wadah sehingga saya tidak tahu suhunya. Saya juga meletakkan tutup di atas wadah untuk mencegah udara membuat air terlalu dingin. Saya tidak menutup tutupnya, saya hanya meletakkannya di atas dengan sedikit celah kecil. Alasan untuk tidak memasang tutup wadah adalah membiarkan pertukaran udara terjadi di dalam wadah.

perawatan Harian: Saya terus-menerus memeriksa wadahnya, mengganti air, menyemprot, mencium, dan mengamati telur selama 2 minggu pertama. Airnya berbau aneh namun telurnya tampak baik-baik saja. Kurasa airnya berbau aneh karena stagnan. Saya membandingkan warna dan bentuk telur dalam wadah dengan telur betina Blue Pearl Shrimp yang ada di dalam tank. Saya tidak melihat banyak perbedaan dalam warna atau bentuk sehingga saya melanjutkan percobaan.

Keberhasilan!

Bayi Udang: suatu hari saya ingin mengganti air, sekitar 2 minggu percobaan, dan ada anak udang (shrimplets) !!! Saya hampir tidak percaya! Saya terkejut. Setelah melihat kembali seluruh proses nampaknya menjaga agar telur terisolasi, air bersih, dan perawatannya bisa membantu seseorang menjadi sukses saat mencoba menetas telur secara artifisial tanpa udang betina. Saya sangat menyarankan anda mencoba metode ini agar telur udang tidak terbuang sia-sia.

Foto: Berikut adalah foto beberapa telur dan juga beberapa bayi udang yang baru lahir.

Bayi Udang dalam wadah


Telur dan Shrimplets


Telur dengan Mata
Share:

Proses reproduksi udang air tawar

Budidaya Udang Air Tawar

Penjelasan tentang proses reproduksi

Udang Air Tawar memiliki proses reproduksi unik yang beberapa aspeknya tidak diketahui. Apa yang diketahui terkadang bisa salah atau disalahpahami. Artikel ini mencoba menjelaskan secara utuh proses reproduksi Udang Air Tawar. Namun, artikel kali ini hanya akan menjelaskan proses udang yang tidak memiliki tahap larva selama reproduksi. Artikel ini berkenaan dengan spesies yang menghasilkan miniatur dewasa langsung dari telur selama reproduksi.

Jenis kelamin Tentu saat mencoba memahami proses reproduksi salah satu aspek terpenting adalah kemampuan untuk menentukan jenis kelamin. Namun, ini tidak semudah itu. Beberapa spesies sangat mudah untuk menentukan jenis kelamin sedangkan yang lainnya sangat sulit. Spesies seperti Red Cherry Shrimp, Yellow Shrimp, Snowball Shrimp dan yang lainnya sangat mudah untuk melihat antara jantan dan betina. Spesies lain seperti Red Goldflake Shrimp, Cardinal Shrimp, Harlequin Shrimp dan lainnya bisa sangat sulit untuk diamati. Setiap jenis udang memiliki karakteristik tersendiri untuk memembedakan jenis kelaminnya.

Umur: Perkawinan tentu saja tergantung dari umur. Memijahkan udang dewasa jauh lebih mudah daripada mencoba memijahkan udang remaja. Udang remaja bisa sangat sulit untuk kawin, terkadang tidak tergantung ukuran dan jenisnya. Memijahkan Udang remaja kemungkinan besar tidak mungkin karena udang belum cukup umur dan organ reproduksinya belum terbentuk sempurna. Sebaiknya hanya mencoba untuk memijahkan udang dewasa saja.

Ukuran & warna: Dengan banyak spesies, betina biasanya lebih besar dari jantan. Selain itu, betina terkadang berwarna lebih gelap atau lebih kuat warnanya. Seperti halnya Red Cherry Shrimp, betina tidak hanya lebih besar tapi warnanya lebih gelap. Red Cherry Shrimp jantan hampir tidak berwarna dan jauh lebih kecil. Betina dari beberapa spesies mungkin juga menampilkan garis di punggung mereka. Berikut adalah foto dua Red Cherry Shrimp, satu jantan dan satu betina. Perhatikan perbedaan ukuran dan yang lebih penting perbedaan warnanya.

red cherry jantan dan betina

Atribut Gender:
Ada juga metode lain untuk menentukan jenis kelamin udang dengan mudah. Tanda pengenal tertentu, atau organ reproduksi, dapat membedakan laki-laki dan perempuan hanya dengan melihatnya. Tanda ini biasanya melibatkan aspek anatomi tertentu pada betina yang tidak tampak pada jantan. Tentu saja induk betina yang membawa telur akan memberi tahu Anda bahwa itu udang betina. Namun, bila belum ada telur, ada cara lain untuk mengetahuinya.

Saddle (pelana)”: Sekali atribut yang paling umum dan dapat dibedakan adalah munculnya "sadel" atau miniatur telur yang belum berkembang di ovarium. Istilah "pelana" berasal dari fakta bahwa telur yang belum berkembang muncul di belakang udang, di belakang kepala, yang terlihat seperti pelana di atas kuda. Berikut adalah foto Udang Kuning dengan kedua telur sekaligus "pelana". Perhatikan di foto pertama bagaimana "pelana" benar-benar terlihat seperti pelana yang ada di atas kuda. Di foto kedua perhatikan telur kecil yang belum berkembang yang membentuk "pelana".

yellow shrimp dengan Telur dan Pelana

Pelana tampak dari dekat

Curved Underbelly: Cara lain untuk membedakan antara jantan dan betina adalah penampilan perut yang melengkung (cembung), atau daerah di bawah ekor. Bila betina hamil, bagian perutnya berfungsi sebagai pertahanan terhadap potensi kerusakan pada telur. Bagian perut yang melengkung tampak pada betina dari banyak spesies udang tapi ada beberapa spesies yang tidak memiliki karakteristik ini. Perut yang rata tidak berarti udang itu jantan. Hal ini sangat tergantung pada umur dan lebih penting lagi spesies udang yang dimaksud. Berikut adalah foto Crystal Red Shrimp betina dengan perut bengkok yang khas.

Crystal Red Shrimp betina dengan perut bengkok

Perkawinan Perkawinan antara udang jantan dan betina terjadi sangat cepat. Dalam hitungan detik perut jantan menempel pada perut betina, menaruh sperma, dan segera melepaskan betina. Terkadang Anda bisa mengamati udang jantan terus mengganggu wanita saat sedang ingin kawin. Berikut adalah beberapa foto seekor Udang Red Cherry jantan yang menempel pada seekor betina dan menaruh sperma.

Red Cherry Shrimp jantan dan betina


Red Cherry Shrimp jantan dan betina

Pemupukan: Seperti yang telah dibahas sebelumnya, udang betina mengandung telur kecil yang belum berkembang di dalam ovarium, yang dikenal sebagai "saddle/pelana". Udang jantan menaruh sperma ke betina sebelum telur dipindahkan dari ovarium dan masuk ke dalam tempat telur (undercarriage). Saat telur diturunkan ke dalam undercarriage, mereka dibuahi oleh sperma yang sebelumnya dimasukkan. Ada kesalahpahaman besar bahwa “telur dibuahi setelah mereka muncul di undercarriage”, ini tidak benar. Anda tidak akan melihat pasangan pasangan udang kawin jika ada telur, Anda hanya akan melihat pasangan udang kawin saat telur masih berupa saddle. Dipercaya bahwa udang jantan memiliki organ kecil di bawah perut yang digunakannya untuk menaruh sperma ke betina (disebut appendage). Berikut adalah foto "appendage" dan juga foto yang diperbesar.

appendage red cherry shrimp

appendage tampak lebih dekat
 

Tidak diketahui:
Ada banyak hal yang tidak diketahui mengenai ilmu pasti di balik proses perkawinan udang. Ada yang meyakini bahwa segera setelah molting udang betina siap untuk kawin. Cara laki-laki tahu bahwa betina siap untuk kawin tidak diketahui. Mungkin dia melepaskan sinyal kimia atau beberapa jenis pemberitahuan lainnya yang hanya bisa dideteksi oleh udang. Diketahui ketika seekor udang betina mengalami molting, udang jantan di dalam tank akan berenang mengelilingi tank, bergerak seperti sedang mabuk mencari betina yang siap kawin. Bila Anda melihat sekelompok udang berenang di sekitar tank dipermukaan kaca, lihat dari dekat dan Anda mungkin akan menyadari bahwa mereka semua jantan. Jika itu yang terjadi, semuanya baik-baik saja, mereka hanya sedang mencari pasangan.

Kehamilan Berried: Udang betina tentu saja secara resmi hamil saat sudah terlihat membawa telur. Terkadang istilah "berry" digunakan untuk menandakan bahwa betina membawa telur. Seperti yang dikatakan sebelumnya, begitu telurnya hadir maka mereka dibuahi secara resmi. Jika telur telah terjatuh atau nampaknya betina telah kehilangan beberapa telur, ada banyak alasan untuk ini. Beberapa percaya bahwa betina muda yang menjadi hamil untuk pertama kalinya adalah "amatir" dan cenderung akan menjatuhkan beberapa telur. Yang lain percaya bahwa bila udang betina tidak sehat atau tidak bahagia maka dia juga akan menjatuhkan beberapa telur. Juga, diyakini bahwa semakin tua seorang wanita menjadi lebih banyak telur yang bisa ia bawa. Semua teori ini mungkin benar. Diketahui saat kondisinya benar dan udang betina nyaman di tank maka dia bisa terus berkembang biak sepanjang waktu, setelah menetaskan telur dia akan hamil lagi dalam beberapa hari kemudian.

Perkembangan Telur: Perkembangan telur semuanya tergantung pada spesies udang. Beberapa spesies akan menetaskan telurnya lebih cepat dari yang lain. Beberapa spesies menyimpan lebih banyak telur daripada spesies lainnya. warna telur juga berbeda antar spesies. Ada beberapa spesies yang dapat Anda tentukan apakah telur akan segera menetas. pada waktu ketika seekor betina membawa telur dan "pelana" sudah mulai terbentuk lagi, ini menandakan bahwa telurnya hampir menetas. Namun, pada beberapa spesies Anda tidak dapat melihat pelana meskipun ada dan dalam beberapa kasus, "pelana" mungkin tidak tampak walau telurnya hampir menetas. Cara lain yang jauh lebih sederhana untuk melihat apakah udang mendekati penetasan adalah telur yang sudah mulai terbentuk mata udang. Telur dengan mata merupakan indikator utama yang menandakan udang akan menetas beberapa hari lagi. Berikut adalah foto telur Yellow Shrimp dan Snowball Shrimp dengan mata yang tampak.


Telur Yellow Shrimp dengan Mata

Telur Snowball Shrimp dengan Mata

Menetas

Udang yang baru lahir: Penetas udang sebenarnya sangat cepat. Udang bayi nampaknya keluar dari telur kurang dari sedetik dan akan langsung menempel pada benda pertama yang bisa ditemukannya, biasanya tanaman seperti lumut. Seseorang yang telah mengamati penetasan telur udang mengatakan bahwa udang bayi nampak terbang keluar dari perut induknya. Ada juga yang mengatakan bahwa induk tersebut tampak membantu bayi-bayi keluar dengan "menendang" mereka atau memberi mereka dorongan. Sangat jarang sekali kita melihat udang yang sedang menetas. Udang betina cenderung bersembunyi saat menetaskan telur, bahkan bisa terjadi di malam hari. Berikut adalah foto Red Cherry Shrimp yang baru lahir.

Bayi Red Cherry Shrimp

Highlighted: Bayi baru keluar dari induk

Highlighted: Bayi baru keluar dari induk

Penetasan Buatan: Percaya atau tidak Anda sebenarnya bisa menetaskan telur udang tanpa udang betina. Suatu hari Anda mungkin menemukan udang betina mati yang masih membawa telur. Ini bisa menjadi pemandangan yang menyedihkan karena banyak telur udang yang belum lahir namun sudah ditinggal mati induknya. Namun, Anda bisa menetasnya dengan beberapa langkah yang sangat sederhana dan beberapa perawatan yang rumit. Semua informasi yang perlu diketahui bisa ditemukan di artikel “Penetasan buatan”. Sangat disarankan agar semua peternak udang setidaknya membaca artikel di atas.
Share:

mengenal udang harlequin - udang sulawesi asli Indonesia

Udang Harlequin
Caridina cf. Spongicola

Udang Harlequin berasal dari Sulawesi, Indonesia dan memiliki warna dan motif yang sangat unik. Udang ini adalah udang terkecil dari semua Udang Sulawesi yang ditemukan. Udang Harlequin juga sangat pemalu saat berada di lingkungan baru. Setelah terbiasa dengan akuarium, udang ini akan lebih banyak keluar dan warnanya akan benar-benar terlihat.

Asal dan Latar Belakang

Udang Harlequin berasal dari Sulawesi, Indonesia. Sulawesi adalah salah satu pulau di negara Indonesia. Udang Harlequin ditemukan di salah satu danau di Sulawesi. Udang Harlequin adalah spesies unik di lingkungannya. Udang ini hidup dan makan dari spons yang ada di danau air tawar. Itulah sebabnya udang harlequin diberi nama Caridina spongicola. Awalnya diperkirakan bahwa udang Harlequin membutuhkan spon ini agar bisa bertahan hidup, tapi itu tidak benar. Udang ini hanya memakan alga atau partikel yang ditemukan di spons, lebih tepatnya membersihkan spons dari alga. Penangkaran spesies ini tanpa spons akan baik-baik saja asalkan diberi makan dengan teratur. (spons yang dimaksud adalah makhluk hidup kecil yang ada di air, bukan spons filter)

Parameter Air

Seperti halnya dengan semua Udang Sulawesi, sangat disarankan agar Anda memelihara Udang Harlequin dalam suhu diatas 78F/25C. Suhu yang lebih rendah bisa membunuh spesies ini. Sebaiknya simpan spesies ini di dalam tank dengan air keras dan ph tidak kurang dari 7.0. Kebanyakan penghobi mengatur tank mereka dengan ph 8.0. Saat ini saya menyimpan Udang Harlequin di tank yang sama dengan beberapa spesies lain dari udang Sulawesi. Tank terdiri dari substrat ADA Amazonia, suhu 84F/29C dan pH 7.0.

Jenis kelamin

Jenis kelamin dari Harlequin Shrimp tidak diketahui. Saya tidak tahu bagaimana Anda bisa membedakan antara jantan dan betina. Saya sudah mencoba membaca secara online tentang bagaimana cara melihat jenis kelamin dari Udang Sulawesi dan ternyata belum diketahui. Mungkin seiring berjalannya waktu akan lebih mudah untuk mengetahuinya, tapi sekarang nampaknya semua jantan dan betina memiliki warna yang sama persis. Dugaan saya adalah bahwa betina mungkin sedikit lebih besar dari jantan.

Pembiakan

Saya telah memiliki udang Harlequin yang sudah menghasilkan bayi dan bayinya tampak baik-baik saja. Pembibitan dilakukan dengan air tawar murni, bukan air garam atau air payau. Juga tidak ada tahap larva. Betina dewasa membawa telur sampai menetas, menghasilkan udang mini. Betina membawa kira-kira 10-15 butir telur. Dibutuhkan kira-kira 20-30 hari agar telur menetas. Bayi-bayi udang segera menunjukkan warna yang sama dengan udang dewasa.

Penampilan

Udang Harlequin memiliki warna yang sangat berbeda. campuran tiga warna: hitam, merah dan putih. Ketiga warna ini saling mengimbangi dengan sangat baik dan menawarkan kontras yang sangat unik. Harlequin adalah gaya seni yang biasanya digambarkan di jesters atau joker dari abad pertengahan. Nama Harlequin Shrimp mungkin sangat baik berasal dari karakter Comic Book D.C. "Harley Quinn" yang memiliki warna yang sangat mirip. Bandingkan foto karakter dengan Harlequin Shrimp yang ditunjukkan di bawah ini.



Tingkah laku

Seperti disebutkan sebelumnya, Harlequin Shrimp bisa menjadi spesies yang sangat pemalu. Bisa bersembunyi di balik bayang-bayang dan terkadang tidak sering muncul. Saya mengaitkan perilaku ini dengan fakta bahwa Udang Harlequin tidak merasa nyaman di lingkungan barunya, yatu akuarium. Begitu spesies ini menjadi terbiasa dan tidak takut predator itu akan keluar di tempat biasa. Jika Anda memperhatikan bahwa Harlequin Shrimp Anda sering bersembunyi maka itu adalah pertanda bahwa mereka memerlukan lebih banyak waktu untuk merasa nyaman atau parameter tangki Anda tidak sesuai dengan keinginannya. Sangat penting bahwa Anda memiliki air bersih dan tetap memperhatikan parameter air yang saya sebutkan sebelumnya.

Makanan

Saya memberi makan udang Sulawesi, termasuk udang Harlequin, sama seperti saya memberi makan semua udang lainnya yang saya pelihara. Tampaknya udang ini lebih suka makan pada malam hari. Udang ini lebih suka berada di tempat teduh di bawah tanaman. Saya sangat merekomendasikan memberi makan udang Harlequin saat lampu padam.

Pemberian makan paling baik dilakukan sekali sehari. Beri saja pakan sejumlah makanan agar udang bisa selesai dalam 2-3 jam maksimal. Tidak baik memberi makan secara berlebihan dan makan terlalu lama. Overfeeding adalah penyebab kematian yang diketahui dan juga dapat menyebabkan masalah kualitas air. Ingat bahwa udang adalah pemulung di alam bebas. Mereka akan makan apapun yang mereka temukan dan tidak terbiasa dengan sumber makanan konstan. Tidak makan selama satu atau dua hari itu baik-baik saja dan sama sekali tidak akan membahayakan spesies ini. Terkadang saya tidak memberi makan selama beberapa hari untuk membiarkan udang membersihkan sistem mereka dan menjaga agar air tetap bersih.

Foto Udang Harlequin 

Share:

Friday, 21 July 2017

membuat perangkap udang aquascape

Memelihara udang hias pada tank memang menyenangkan, apa lagi dipelihara dalam tank aquascape.
Melihat tingkah laku dan keunikan warna udang hias membuat setiap orang merasa senang. Udang adalah hewan yang suka mengais sisa makanan di tanaman dan didasar tank. udang sering menghabiskan waktu didasar tank dan terkadang bersembunyi di balik hardscape. Karena hobinya yang suka bermain ditempat yang sulit dijangkau, udang jadi sulit ditangkap. Nah, bagaimana cara menangkap udang yang suka bersembunyi di tank aquascape dengan banyak hardscape?.

Saat saya mencoba menangkap udang dengan serokan ikan, sangat sulit sekali. Udang terus berlari dan bersembunyi dibalik batu dan kayu. untuk mensiasatinya, saya memodifikasi perangkap seperti bubu untuk ikan, Namun dengan bahan yang sederhana, dan ternyata berhasil!

alat dan bahannya antara lain:
1. Botol Plastik 600ml / sesuai selera
2. Cutter atau pisau
3. Makanan Udang


Begini cara membuatnya:

Kosongkan botol. Cucilah hingga bersih agar tidak mengotori tank.

Potong botol menjadi dua (potong pada jarak 1/3 panjang botol diukur dari tutup botol)


lubangi tutup botol sehingga udang bisa masuk tapi tidak cukup besar untuk ikan.


masukkan makanan udang secukupnya di bagian bawah botol. Balik bagian atas botol dan pasang dengan bagian bawah (lihat gambar).


Selanjutnya, tempatkan jebakan di dalam tank (sebaiknya di dasar). Menurut saya, jika perangkap dipasang tegak lebih bagus daripada dipasang miring. Setelah perangkap dipasang, bisa ditinggal beberapa jam hingga udang tertangkap.


Catatan: ada sedikit masalah, terkadang udang bisa stres dan sekarat di dalam botol jika perangkap ditinggal terlalu lama, kemungkinan karena sirkulasi yang tidak mencukupi. Hal ini bisa diatasi dengan membuat lubang kecil disisi perangkap agar sirkulasi air terjaga (lubang tidak lebih besar dari udang). - saya tidak bertanggung jawab jika udang Anda mati di dalam perangkap buatan Anda.
Share:

RECENT COMMENTS

Video of the Day

Nice product of the day

Followers