sarana edukatif, membahas segala sesuatu terkait aquascape

Saturday, 1 July 2017

5 jenis filter akuarium yang harus kamu tau

Saat ini, ada banyak sekali pilihan filter akuarium yang tersedia di pasaran. Dengan masing-masing model yang dirancang sesuai dengan kebutuhan yang berbeda untuk setiap orang.
Sebelum berbelanja online atau menuju ke toko ikan untuk membeli filter, ada beberapa hal mendasar yang perlu kita ketahui. Hal ini mencakup ukuran akuarium dibandingkan filter yang akan digunakan. Dasar lainnya adalah tiga jenis filtrasi yang terjadi di dalam tank.
Ketiga jenis filtrasi yang terjadi di tank adalah:
• Filter biologis. – Proses ini bisa disebut sebagai fiter bakteri. Proses Ini lebih dikenal dengan siklus nitrogen dimana jamur, makanan dan produk limbah lain dipecah untuk menghasilkan amonia. Amonia cukup beracun bagi penghuni akuarium. Siklus nitrogen akan bekerja lebih mahir jika ada cukup ruang dimana bakteri menguntungkan bisa tumbuh. Dalam hal ini, filter biologis memiliki jumlah ruang yang tersedia yang dibuat agar bakteri tumbuh. Akhirnya bakteri yang tumbuh dalam filter biologis akan bisa menguraikan ammonia dan mengurangi kadarnya.
• Filter mekanis. - Dalam proses ini, air dialirkan melalui filter yang dirancang untuk menjebak partikel-partikel yang kasat mata dalam air di akuarium.
• Filter kimiawi. - Hal ini terjadi bila bahan kimia berbahaya melewati media atau resin. Peralatan filtrasi kimia tertentu menargetkan nutrisi dan bahan kimia khusus yang ada di dalam akuarium.

Setelah membahas berbagai jenis proses filtrasi di atas, sekarang saatnya membahas berbagai jenis filter akuarium yang saat ini tersedia di pasaran.

Filter Sponge / Air Driven
Jenis filter ini menggunakan filtrasi biologis melalui saringan spons. Filter ini banyak digunakan untuk pembibitan udang atau burayak (anak ikan), tank karantina atau tank untuk perawatan ikan yang sakit. Sponge Filters dapat digunakan untuk tempat tumbuh bakteri atau tempat tumbuh mikroba sebagai makanan yang bermanfaat untuk burayak ikan yang tidak mengonsumsi makanan kering atau beku.
Filter ini digerakkan dengan pompa air sehingga air bisa melewati spons untuk disaring. Karena beberapa bakteri bermanfaat hidup dalam spons, filter spons mampu menghasilkan penyaringan biologis dan mekanis.
Dengan hati-hati, Anda bisa membersihkan spons dengan air akuarium. kenapa dengan air aquarium? Karena untuk mencegah hilangnya bakteri yang sudah tumbuh di filter.

Filter Hang On
Sebagian besar scaper menggunakan filter jenis ini. Pada filter ini terdapat filtrasi kimia, biologis dan mekanis. Kenapa dinamai hang on? Karena penempatannya yang digantung di sisi tank.
Filter digantung di samping atau di belakang tank, filter menyedot air melalui pipa sifon. Melalui filtrasi mekanis, tetesan air turun melalui bantalan penyaring berupa kain kasa. Melalui penyaringan kimia, air mengalir dengan mudah melalui saringan karbon yang bertanggung jawab untuk mengeluarkan racun atau bahan kimia lainnya dari air. Akhirnya, filtrasi biologis terjadi di dalam cartridge filter. Dalam kartrid, bakteri yang bisa tumbuh terbilang sedikit, oleh karena itu bisa ditambahkan bioball dalam filter ini.



Canister
Dibandingkan filter hang on, filter Canister lebih popular bagi para scaper. Hal ini dapat dikaitkan dengan kinerja terbaik mereka dalam tank 60cm atau lebih besar. Mereka menyediakan proses penyaringan biologis, kimia dan mekanis yang luar biasa karena ukurannya yang relatif lebih besar daripada filter hang on. Mereka dianggap bekerja paling baik untuk tank biasa, tank air asin atau aquascape.
Karena fakta bahwa filter canister memiliki tekanan, filtrasi mekanis lebih baik dengan mengalirkan air melalui bahan halus yang mampu menjebak partikel yang jauh lebih kecil. Dengan cara yang sama filtrasi kimia tercapai. Filtrasi biologis sangat bergantung pada oksigen yang ada dalam air yang melewatinya.

Filter undergravel
Pada jenis filter ini, air ditarik melalui tabung , air berasal dari saringan yang diletakkan di bagian bawah tank di bawah substrat atau gravel (kerikil). Ada dua metode umum agar air dapat disedot dari tank melalui tabung. Salah satunya adalah dengan menggunakan airstone dan aerator. Cara lainnya adalah dengan memompa air ke bagian atas akuarium dengan menggunakan powerhead yang terpasang di bagian atas tabung.
pada waktu air melalui gravel (kerikil), filtrasi mekanis tercapai. Namun, pada sisi negatifnya, filtrasi biologis sangat terbatas dari air yang melewati substrat.
Sayangnya, filtrasi kimiawi jarang ditemukan di bawah filter gravel.

Filter Trickle
Jenis filter ini kurang umum dibandingkan dengan semua jenis filter yang dibahas sebelumnya. Namun, untuk beberapa scaper, filter ini adalah pilihan terbaik untuk tank air asin. Biasanya setengah filter terendam dalam tank, sebagian dibiarkan terkena udara sementara sebagian lain tenggelam ke dalam air. Prinsip ini membuat mereka sangat baik untuk filtrasi biologis. Kondisi yang ditenggelamkan sebagian ke dalam air menciptakan lingkungan yang kondusif bagi bakteri menguntungkan untuk tumbuh serta mengolah bahan limbah yang ada di air.
Seluruh pengaturan sistem cukup baik. Bila Anda menempatkan media kimia di bagian filter yang dialiri air, maka filtrasi kimia tercapai. Ketika air melewati spons besar, pada saat ini terjadi penyaringan mekanis.


kesimpulan
Cukup jelas bahwa ada berbagai macam filter akuarium yang dapat Anda gunakan untuk tank Anda. Namun, dengan memilih filter mana yang akan digunakan, sebaiknya pertimbangkan jenis dan jumlah spesies yang Anda pelihara, serta kebutuhan sehari-hari untuk menjaga kesehatan mereka.
Setelah mempertimbangkannya, Anda akan menikmati biaya perawatan yang lebih rendah karena Anda menghabiskan lebih banyak waktu untuk menikmati keindahan tank anda.
Share:

0 komentar:

RECENT COMMENTS

Video of the Day

Nice product of the day

Followers