sarana edukatif, membahas segala sesuatu terkait aquascape

Tuesday, 25 July 2017

beberapa mitos mengenai udang hias air tawar

Mitos / fakta


Hobi udang air tawar belum lama populer dan berkembang dengan sangat cepat. Ada beberapa kendala yang dihadapi penghobi. Salah satunya adalah kurangnya informasi bagaimana cara memelihara dan mengembangbiakkan udang hias air tawar. Kurangnya informasi serta munculnya informasi palsu membuat keadaan semakin buruk. Saya telah mendengar dan membaca banyak informasi yang kurang benar berkaitan dengan udang. Saya merasa terdorong untuk menulis artikel ini untuk membersihkan mitos dan menjelaskan fakta tentang udang. Sepertinya ada beberapa orang yang mengambil kesimpulan sendiri tanpa mengetahui informasi yang benar. Mungkin mereka ingin terlihat berpengetahuan luas atau merasa penting di dunia maya. Jika Anda mengambil saran dari penghobi udang lain pastikan orang tersebut memiliki pengetahuan dan pengalaman. Periksa jumlah posting mereka di forum, atau tanyakan pada orang lain tentang saran yang diberikan sebelum mencobanya.

Catatan: Ini hanyalah pengalaman dan pendapat saya. Oleh karena itu artikel ini bukan aturan pasti. Gunakan informasi ini sesuai keinginan, dan apabila kurang tepat mohon berikan masukan.

ADA Aquasoil buruk bagi udang. Ini lintah bahan kimia beracun dan pupuk yang akhirnya membunuh udang. Ini juga menghasilkan sejumlah besar amonia yang juga membunuh udang. Jangan gunakan itu.

MITOS. Menurut pengalaman saya, dan juga dengan peternak lainnya, ADA Aquasoil adalah substrat yang sangat baik untuk memelihara udang. Saat pertama menambahkan substrat ini, Anda harus mengganti 50-60% air pada minggu pertama untuk menghilangkan residu. Setelah air diubah, substrat sangat aman untuk udang. Saya menggunakan ADA Aquasoil di semua tank dan udang saya terlihat sangat nyaman, bereproduksi dengan sangat baik. Kapan pun saya membuat tank udang baru dengan ADA Aquasoil, saya menggunakan metode di atas.

CO2 berbahaya bagi udang.

MITOS. CO2 sama sekali tidak berbahaya bagi udang. Apa yang berbahaya adalah memiliki terlalu banyak CO2, yang memungkinkan ph turun ke tingkat berbahaya dan juga membuat kekurangan asupan oksigen untuk udang. Lebih banyak CO2 = Ph akan menurun. Ph rendah akan baik-baik saja, tapi Ph sangat rendah bisa membahayakan udang karena airnya terlalu asam. Selain itu, terlalu banyak CO2 dapat menyebabkan kekurangan asupan oksigen sehingga udang seperti tercekik dan akhirnya tidak bisa bernafas. Jadi, jika Anda benar-benar menggunakan CO2 di tank anda, tidak akan menjadi masalah jika tidak berlebihan. Jangan pernah menyalahkan CO2, salahkan orang yang tidak mengerti kebutuhan udang.

Pupuk buruk untuk udang Anda. Jangan gunakan sama sekali!

MITOS. Tidak semua pupuk buruk bagi udang Anda. Pupuk yang tepat dapat memungkinkan tanaman Anda tumbuh subur dan tidak menimbulkan bahaya apapun bagi udang Anda.

Udang bertelur di permukaan benda.

MITOS. Udang tidak pernah bertelur di permukaan benda seperti dedaunan, bebatuan, dll. Betina yang hamil membawa telur sampai menetas dan bayi / larva bisa hidup mandiri setelah menetas. Betina membawa telur agar aman dan bersih.

Menurut saya telur tidak dibuahi!

MITOS. Jika betina Anda membawa telur maka mereka dibuahi. Telur dibuahi saat telur bergerak dari ovarium menuju "carriage". Laki-laki menyimpan sperma ke betina sebelum telur berada di dalam carriage (Rahim/perut). Seiring telur dipindahkan dari ovarium dan masuk ke "carriage" mereka dibuahi oleh sperma yang telah disiman sebelumnya. Jika Anda berpikir bahwa udang betina Anda telah membawa telurnya terlalu lama, Bersabarlah, butuh beberapa saat sebelum telur menetas.

Saya tidak pernah melihat udang saya. Mereka pasti makhluk yang sangat pemalu.

MITOS. Ada beberapa alasan mengapa Anda mungkin jarang melihat udang anda. Alasan pertama adalah bahwa tank anda besar, dan sejumlah kecil udang tersebar di seluruh penjuru tank. Alasan kedua adalah bahwa Anda memiliki tank yang rimbun, sehingga udang berada di "semak-semak". Alasan ketiga adalah karena mereka takut. Jika ada penghuni lain yang menakuti udang, seperti ikan, kemungkinan besar udang akan menghabiskan sebagian besar waktunya untuk bersembunyi karena takut dimakan. Jangan lupa bahwa udang merupakan sumber makanan utama bagi banyak mahluk air. Mereka berada di dasar rantai makanan. Alasan keempat adalah bahwa mereka tidak sehat / tidak nyaman di dalam tank mereka. Saya telah menemukan bahwa jika udang saya tidak sehat / nyaman di dalam tank, mereka akan bersembunyi dan jarang keluar, bahkan saat makan. Jika udang Anda selalu berkeliaran dan pada saat waktu makan mereka mengerumuni makanan maka mereka sehat dan nyaman dalam tank. Waktu makan adalah cara terbaik untuk mengamati udang Anda dan merupakan indikator kesehatan udang. Walaupun dalam tank banyak alga, saat diberi makan makanan udang mereka akan tetap berebutan makanan.

Saya melihat udang saya makan temannya! Mereka kanibal!

MITOS. Udang akan memakan bangkai udang yang mati, mereka adalah pemulung. Hanya karena mereka makan udang mati tidak berarti mereka membunuhnya kemudian memakannya. Udang bisa mati karena sakit atau usia tua. Udang hidup sekitar 2 tahun. Jika ada lebih dari satu udang mati pada saat bersamaan, maka Anda harus memeriksa parameter air anda karena ada sesuatu yang salah.

Yodium merupakan kebutuhan untuk kesehatan udang.

MITOS. Yodium tidak perlu sama sekali. Sebenarnya dosis terlalu banyak yodium bisa membunuh udang anda.

Jangan memberi makan udang Anda dengan apapun yang mengandung tembaga. Ini akan membunuh udang Anda.

Belum diketahui. Ini adalah topik yang diperdebatkan dan jawabannya mungkin tidak pernah benar-benar diketahui. Ada yang mengatakan bahwa tidak apa-apa asalkan jumlah tembaga sangat sedikit. Yang lain mengatakan bahwa pasti membunuh udang Anda walaupun kandungannya sedikit. Sejujurnya saya tidak tahu jawaban sebenarnya. Namun, saya bisa menceritakan pengalaman saya dengan memberi makan udang dengan makanan yang memiliki kandungan tembaga, dan memberi makan dengan makanan yang tidak memilikinya. Dulu saya memberi makan dengan menggunakan Pelet Udang yang menurut ramuannya mengandung beberapa tembaga. Udang tampaknya kurang shat saat diberi makan Pelet Udang dengan tembaga, tapi tidak langsung mati. Ketika saya beralih ke wafer alga dan makanan lain yang tanpa tembaga, udang saya terlihat jauh lebih baik. Jadi, saya tidak memberi mereka makanan dengan tembaga dan saya merasa kesehatan / perilaku mereka jauh lebih baik.

Share:

2 komentar:

Hasan said...

Untuk copper dlm makanan ikan selama kandungan ga melebihi 0.07 itu aman buat udang

aquascape batang said...

super.
terimakasih masukannya

RECENT COMMENTS

Video of the Day

Nice product of the day

Followers