sarana edukatif, membahas segala sesuatu terkait aquascape

Saturday, 22 July 2017

penetasan buatan telur udang air tawar

Suatu hari saya menemukan seekor Blue Pearl Shrimp betina mati saat masih membawa telur. Dan saya berfikir dari pada terbuang sia-sia lebih baik saya mencoba menetaskannya sendiri. Tentunya tidak dengan mengerami seperti telur ayam, tapi dengan cara yang lain. Setelah beberapa percobaan saya berhasil menetaskan telur Blue Pearl Shrimp dari induk yang sudah mati. Ini adalah kedua kalinya saya mencoba menetaskan telur dengan penetasan buatan. Sempat gagal pada percobaan pertama.

Percobaan Pertama dengan Tiger Shrimp

Percobaan pertama menetas secara buatan (artifisial) adalah dengan telur Tiger Shrimp. Saya menaruh Telur Tiger Shrimp di dalam kantung jaring dan menggantungkan kantung itu di dalam tank Tiger Shrimp. Saya berpendapat bahwa jika Anda meletakkan jaring di daerah air yang mengalir, itu akan membantu penetasan udang. Sayangnya keong bisa naik ke jaring, dari luar jaring keong menyedot telur dari kantung jaring dan memakannya. Itu adalah percobaan yang gagal tapi pengalaman yang berharga. Saya tidak merekomendasikan prosedur kantung jaring untuk alasan yang sama.

Blue Pearl Shrimp yang mati
Suatu hari saat asik menikmati keindahan aquascape, saya menemukan seekor Blue Pearl Shrimp mati saat sedang hamil. Dia memiliki kira-kira 20 butir telur di bagian bawahnya. Saya tidak tahu berapa lama dia hamil atau berapa lama dia telah meninggal. Saya menduga bahwa dia telah meninggal kurang dari 24 jam karena hari sebelumnya saya tidak melihat ada udang mati. Saya memutuskan untuk membuat percobaan "penetasan buatan" lagi. Namun, kali ini saya memilih untuk mencoba metode lain menggunakan wadah terpisah.

Kontainer terpisah
Karena kantung jaring gagal, saya memutuskan untuk mencoba metode yang berbeda. Masalah utama yang saya rasakan dengan menggunakan kantung jaring adalah ancaman keong atau hal lain yang bisa memakan telur. Kantung jaring tidak bisa melindung telur. Saya memutuskan untuk menggunakan wadah terpisah di luar tank aslinya. Namun ada beberapa alasan mengapa saya merasa bahwa dengan menggunakan wadah luar yang terpisah mungkin tidak akan berhasil. Saya khawatir tentang penggunaan wadah terpisah karena kurangnya aliran air, penurunan suhu, air kotor, dan lain-lain. Saya memutuskan untuk mencobanya saja karena saya tidak akan rugi.

Persiapan dan Penggunaan Wadah
Saya menggunakan wadah plastik (seperti foto dibawah), yang sering saya gunakan untuk penggunaan air bersih saja, Jadi saya tahu wadah ini bebas dari bahan kimia / deterjen yang dapat mempengaruhi air. Penggunaan akuarium soliter juga baik untuk penetasan buatan. Telur udang sangat rentan sehingga saya tidak ingin pengaruh luar yang dapat merusak telur. Saya menggunakan wadah yang agak transparan sehingga saya bisa mengamati bagian dalam. Saya mengisi hanya sedikit air seperti di foto.

Wadah sederhana

Memisahkan telur dari induknya
Setelah menyiapkan wadah dan mengisi air sampai tingkat yang diinginkan sudah saatnya melakukan pemisahan telur dari induknya. Ada beberapa alasan mengapa saya memutuskan untuk mengeluarkan telur dari induk mati. Saya tidak ingin bangkai induk membusuk terlalu lama dan menghasilkan amonia yang dapat mencemari air. Telur harus benar-benar terisolasi di air bersih. Bangkai induk harus dipisahkan dari telur.

Ekstraksi telur
Persiapan: Sekarang saatnya bagian tersulit dari keseluruhan proses penetasan buatan. Hal ini jelas tidak semudah yang anda pikirkan. Ekstraksi telur dilakukan di atas wadah berisi air, dengan cara ini telur yang jatuh akan jatuh langsung ke air dan tidak bersentuhan dengan permukaan lainnya. Selain itu, jika saya berhasil mengambil telur dengan pinset yang saya gunakan saat ekstraksi, saya akan mencelupkan pinset ke air agar telurnya terlepas. Sangat penting untuk tidak menyentuh telur dengan tangan kosong. Asam pada jari Anda pasti berpotensi merusak telur. Sarung tangan lateks mungkin pilihan yang aman tapi saya tidak memilikinya.



Menjepit induk: Saya mengambil induk yang matidari tank dengan menggunakan jaring. Saya menjepitnya dengan pinset di kepala. Saya berhati-hati untuk tidak menjepit telur. Udang yang mati sangat lembek, jadi saya harus sangat berhati-hati saat menanganinya. Anda mungkin berpikir bahwa telur udang yang hamil tidak terpasang dengan benar, dan bisa jatuh kapan saja. Namun, ini tidak benar. Semua telur disatukan dengan zat lendir / mucus / seperti lem. "Lem" ini juga menempel pada undercarriage wanita. Ini bukan hal yang mudah untuk memisahkan telur yang masih menempel pada tubuh induknya. Saya harus peka saat mengeluarkan telur, agar tidak merobek tubuh induknya. Jika saya merobek tubuh induknya, maka saya akan kesulitan saat memegang udang dengan pinset. Tanpa menjepit induk dengan pinset, akan sangat sulit sekali memisahkan telur dari perutnya.

Melonggarkan dan Melepaskan Telur: Begitu saya memegang kepala induk udang dengan pinset, saya kemudian menggunakan sendok plastik untuk mengeluarkan telurnya. Anda harus dengan lembut melonggarkan telur dari tubuh udang. Kesabaran adalah kuncinya. Saya memutuskan untuk tidak mencoba memisahkan telur satu sama lain. Saya mebiarkan mereka melekat dalam lendir. Saya hanya ingin melepaskan mereka dari induknya. Dengan menggunakan sendok, saya perlahan mengupas telur dari bawah dan kemudian memasukkannya ke dalam air. Sekali lagi, kesabaran sangat penting selama proses berlangsung. Jangan mudah frustrasi.

Telur yang tersisa: Setelah dengan hati-hati mengeluarkan telur, saya bisa mengeluarkan hampir semua dari mereka dan memasukannya ke dalam wadah berisi air. Sedikit telur masih tersisa di dalam udang dan hampir tidak mungkin untuk mengambilnya dengan alat yang saya miliki. Saya membuang tubuh induk dan telur sisa karena yang saya butuhkan hanyalah telur dalam lendir.

Telur terisolasi

perencanaan: Setelah mengisolasi telurnya dan mereka aman berada di dalam wadah. Saya membuat rencana sederhana. Saya mengganti 75% air setiap 3 hari dan mengisi kembali wadah dengan air. Saya sering menggunakan suntikan besar (pada gambar di bawah) untuk menyemprot telur di air dengan air. Penyemprotan telur adalah cara menyegarkan air, membersihkan telur, dan menciptakan oksigen. Suntikan ini sebenarnya adalah alat medis untuk menyuntikkan obat ke pasien. Anda bisa menemukannya di apotek.

suntikan

Penempatan Kontainer: Saya meletakkan wadah tepat di sebelah tank untuk menjaga agar mendapatkan kondisi yang sama. Saya tidak menguji suhu air di dalam wadah sehingga saya tidak tahu suhunya. Saya juga meletakkan tutup di atas wadah untuk mencegah udara membuat air terlalu dingin. Saya tidak menutup tutupnya, saya hanya meletakkannya di atas dengan sedikit celah kecil. Alasan untuk tidak memasang tutup wadah adalah membiarkan pertukaran udara terjadi di dalam wadah.

perawatan Harian: Saya terus-menerus memeriksa wadahnya, mengganti air, menyemprot, mencium, dan mengamati telur selama 2 minggu pertama. Airnya berbau aneh namun telurnya tampak baik-baik saja. Kurasa airnya berbau aneh karena stagnan. Saya membandingkan warna dan bentuk telur dalam wadah dengan telur betina Blue Pearl Shrimp yang ada di dalam tank. Saya tidak melihat banyak perbedaan dalam warna atau bentuk sehingga saya melanjutkan percobaan.

Keberhasilan!

Bayi Udang: suatu hari saya ingin mengganti air, sekitar 2 minggu percobaan, dan ada anak udang (shrimplets) !!! Saya hampir tidak percaya! Saya terkejut. Setelah melihat kembali seluruh proses nampaknya menjaga agar telur terisolasi, air bersih, dan perawatannya bisa membantu seseorang menjadi sukses saat mencoba menetas telur secara artifisial tanpa udang betina. Saya sangat menyarankan anda mencoba metode ini agar telur udang tidak terbuang sia-sia.

Foto: Berikut adalah foto beberapa telur dan juga beberapa bayi udang yang baru lahir.

Bayi Udang dalam wadah


Telur dan Shrimplets


Telur dengan Mata
Share:

0 komentar:

RECENT COMMENTS

Video of the Day

Nice product of the day

Followers