sarana edukatif, membahas segala sesuatu terkait aquascape

Saturday, 22 July 2017

Proses reproduksi udang air tawar

Budidaya Udang Air Tawar

Penjelasan tentang proses reproduksi

Udang Air Tawar memiliki proses reproduksi unik yang beberapa aspeknya tidak diketahui. Apa yang diketahui terkadang bisa salah atau disalahpahami. Artikel ini mencoba menjelaskan secara utuh proses reproduksi Udang Air Tawar. Namun, artikel kali ini hanya akan menjelaskan proses udang yang tidak memiliki tahap larva selama reproduksi. Artikel ini berkenaan dengan spesies yang menghasilkan miniatur dewasa langsung dari telur selama reproduksi.

Jenis kelamin Tentu saat mencoba memahami proses reproduksi salah satu aspek terpenting adalah kemampuan untuk menentukan jenis kelamin. Namun, ini tidak semudah itu. Beberapa spesies sangat mudah untuk menentukan jenis kelamin sedangkan yang lainnya sangat sulit. Spesies seperti Red Cherry Shrimp, Yellow Shrimp, Snowball Shrimp dan yang lainnya sangat mudah untuk melihat antara jantan dan betina. Spesies lain seperti Red Goldflake Shrimp, Cardinal Shrimp, Harlequin Shrimp dan lainnya bisa sangat sulit untuk diamati. Setiap jenis udang memiliki karakteristik tersendiri untuk memembedakan jenis kelaminnya.

Umur: Perkawinan tentu saja tergantung dari umur. Memijahkan udang dewasa jauh lebih mudah daripada mencoba memijahkan udang remaja. Udang remaja bisa sangat sulit untuk kawin, terkadang tidak tergantung ukuran dan jenisnya. Memijahkan Udang remaja kemungkinan besar tidak mungkin karena udang belum cukup umur dan organ reproduksinya belum terbentuk sempurna. Sebaiknya hanya mencoba untuk memijahkan udang dewasa saja.

Ukuran & warna: Dengan banyak spesies, betina biasanya lebih besar dari jantan. Selain itu, betina terkadang berwarna lebih gelap atau lebih kuat warnanya. Seperti halnya Red Cherry Shrimp, betina tidak hanya lebih besar tapi warnanya lebih gelap. Red Cherry Shrimp jantan hampir tidak berwarna dan jauh lebih kecil. Betina dari beberapa spesies mungkin juga menampilkan garis di punggung mereka. Berikut adalah foto dua Red Cherry Shrimp, satu jantan dan satu betina. Perhatikan perbedaan ukuran dan yang lebih penting perbedaan warnanya.

red cherry jantan dan betina

Atribut Gender:
Ada juga metode lain untuk menentukan jenis kelamin udang dengan mudah. Tanda pengenal tertentu, atau organ reproduksi, dapat membedakan laki-laki dan perempuan hanya dengan melihatnya. Tanda ini biasanya melibatkan aspek anatomi tertentu pada betina yang tidak tampak pada jantan. Tentu saja induk betina yang membawa telur akan memberi tahu Anda bahwa itu udang betina. Namun, bila belum ada telur, ada cara lain untuk mengetahuinya.

Saddle (pelana)”: Sekali atribut yang paling umum dan dapat dibedakan adalah munculnya "sadel" atau miniatur telur yang belum berkembang di ovarium. Istilah "pelana" berasal dari fakta bahwa telur yang belum berkembang muncul di belakang udang, di belakang kepala, yang terlihat seperti pelana di atas kuda. Berikut adalah foto Udang Kuning dengan kedua telur sekaligus "pelana". Perhatikan di foto pertama bagaimana "pelana" benar-benar terlihat seperti pelana yang ada di atas kuda. Di foto kedua perhatikan telur kecil yang belum berkembang yang membentuk "pelana".

yellow shrimp dengan Telur dan Pelana

Pelana tampak dari dekat

Curved Underbelly: Cara lain untuk membedakan antara jantan dan betina adalah penampilan perut yang melengkung (cembung), atau daerah di bawah ekor. Bila betina hamil, bagian perutnya berfungsi sebagai pertahanan terhadap potensi kerusakan pada telur. Bagian perut yang melengkung tampak pada betina dari banyak spesies udang tapi ada beberapa spesies yang tidak memiliki karakteristik ini. Perut yang rata tidak berarti udang itu jantan. Hal ini sangat tergantung pada umur dan lebih penting lagi spesies udang yang dimaksud. Berikut adalah foto Crystal Red Shrimp betina dengan perut bengkok yang khas.

Crystal Red Shrimp betina dengan perut bengkok

Perkawinan Perkawinan antara udang jantan dan betina terjadi sangat cepat. Dalam hitungan detik perut jantan menempel pada perut betina, menaruh sperma, dan segera melepaskan betina. Terkadang Anda bisa mengamati udang jantan terus mengganggu wanita saat sedang ingin kawin. Berikut adalah beberapa foto seekor Udang Red Cherry jantan yang menempel pada seekor betina dan menaruh sperma.

Red Cherry Shrimp jantan dan betina


Red Cherry Shrimp jantan dan betina

Pemupukan: Seperti yang telah dibahas sebelumnya, udang betina mengandung telur kecil yang belum berkembang di dalam ovarium, yang dikenal sebagai "saddle/pelana". Udang jantan menaruh sperma ke betina sebelum telur dipindahkan dari ovarium dan masuk ke dalam tempat telur (undercarriage). Saat telur diturunkan ke dalam undercarriage, mereka dibuahi oleh sperma yang sebelumnya dimasukkan. Ada kesalahpahaman besar bahwa “telur dibuahi setelah mereka muncul di undercarriage”, ini tidak benar. Anda tidak akan melihat pasangan pasangan udang kawin jika ada telur, Anda hanya akan melihat pasangan udang kawin saat telur masih berupa saddle. Dipercaya bahwa udang jantan memiliki organ kecil di bawah perut yang digunakannya untuk menaruh sperma ke betina (disebut appendage). Berikut adalah foto "appendage" dan juga foto yang diperbesar.

appendage red cherry shrimp

appendage tampak lebih dekat
 

Tidak diketahui:
Ada banyak hal yang tidak diketahui mengenai ilmu pasti di balik proses perkawinan udang. Ada yang meyakini bahwa segera setelah molting udang betina siap untuk kawin. Cara laki-laki tahu bahwa betina siap untuk kawin tidak diketahui. Mungkin dia melepaskan sinyal kimia atau beberapa jenis pemberitahuan lainnya yang hanya bisa dideteksi oleh udang. Diketahui ketika seekor udang betina mengalami molting, udang jantan di dalam tank akan berenang mengelilingi tank, bergerak seperti sedang mabuk mencari betina yang siap kawin. Bila Anda melihat sekelompok udang berenang di sekitar tank dipermukaan kaca, lihat dari dekat dan Anda mungkin akan menyadari bahwa mereka semua jantan. Jika itu yang terjadi, semuanya baik-baik saja, mereka hanya sedang mencari pasangan.

Kehamilan Berried: Udang betina tentu saja secara resmi hamil saat sudah terlihat membawa telur. Terkadang istilah "berry" digunakan untuk menandakan bahwa betina membawa telur. Seperti yang dikatakan sebelumnya, begitu telurnya hadir maka mereka dibuahi secara resmi. Jika telur telah terjatuh atau nampaknya betina telah kehilangan beberapa telur, ada banyak alasan untuk ini. Beberapa percaya bahwa betina muda yang menjadi hamil untuk pertama kalinya adalah "amatir" dan cenderung akan menjatuhkan beberapa telur. Yang lain percaya bahwa bila udang betina tidak sehat atau tidak bahagia maka dia juga akan menjatuhkan beberapa telur. Juga, diyakini bahwa semakin tua seorang wanita menjadi lebih banyak telur yang bisa ia bawa. Semua teori ini mungkin benar. Diketahui saat kondisinya benar dan udang betina nyaman di tank maka dia bisa terus berkembang biak sepanjang waktu, setelah menetaskan telur dia akan hamil lagi dalam beberapa hari kemudian.

Perkembangan Telur: Perkembangan telur semuanya tergantung pada spesies udang. Beberapa spesies akan menetaskan telurnya lebih cepat dari yang lain. Beberapa spesies menyimpan lebih banyak telur daripada spesies lainnya. warna telur juga berbeda antar spesies. Ada beberapa spesies yang dapat Anda tentukan apakah telur akan segera menetas. pada waktu ketika seekor betina membawa telur dan "pelana" sudah mulai terbentuk lagi, ini menandakan bahwa telurnya hampir menetas. Namun, pada beberapa spesies Anda tidak dapat melihat pelana meskipun ada dan dalam beberapa kasus, "pelana" mungkin tidak tampak walau telurnya hampir menetas. Cara lain yang jauh lebih sederhana untuk melihat apakah udang mendekati penetasan adalah telur yang sudah mulai terbentuk mata udang. Telur dengan mata merupakan indikator utama yang menandakan udang akan menetas beberapa hari lagi. Berikut adalah foto telur Yellow Shrimp dan Snowball Shrimp dengan mata yang tampak.


Telur Yellow Shrimp dengan Mata

Telur Snowball Shrimp dengan Mata

Menetas

Udang yang baru lahir: Penetas udang sebenarnya sangat cepat. Udang bayi nampaknya keluar dari telur kurang dari sedetik dan akan langsung menempel pada benda pertama yang bisa ditemukannya, biasanya tanaman seperti lumut. Seseorang yang telah mengamati penetasan telur udang mengatakan bahwa udang bayi nampak terbang keluar dari perut induknya. Ada juga yang mengatakan bahwa induk tersebut tampak membantu bayi-bayi keluar dengan "menendang" mereka atau memberi mereka dorongan. Sangat jarang sekali kita melihat udang yang sedang menetas. Udang betina cenderung bersembunyi saat menetaskan telur, bahkan bisa terjadi di malam hari. Berikut adalah foto Red Cherry Shrimp yang baru lahir.

Bayi Red Cherry Shrimp

Highlighted: Bayi baru keluar dari induk

Highlighted: Bayi baru keluar dari induk

Penetasan Buatan: Percaya atau tidak Anda sebenarnya bisa menetaskan telur udang tanpa udang betina. Suatu hari Anda mungkin menemukan udang betina mati yang masih membawa telur. Ini bisa menjadi pemandangan yang menyedihkan karena banyak telur udang yang belum lahir namun sudah ditinggal mati induknya. Namun, Anda bisa menetasnya dengan beberapa langkah yang sangat sederhana dan beberapa perawatan yang rumit. Semua informasi yang perlu diketahui bisa ditemukan di artikel “Penetasan buatan”. Sangat disarankan agar semua peternak udang setidaknya membaca artikel di atas.
Share:

3 komentar:

Ramdani Setiawan said...

Artikel bagus, tapi buat saya msh ada “missing link”
Soalnya saya bingung, udang di tank saya ada beberapa yg punya sadel, tapi tak kunjung betelur... Mungkin para suhu bisa kasih jawaban yg selama ini ada di benak saya ...

Ramdani Setiawan said...

Ada pertanyaan baru nih gan. RCS saya udh berhasil bertelur. Trus utk yellow shrimp, udh mau bertelur juga, tapi tiba2 pelana hilang. Mohon pencerahaannya dong.

aquascape batang said...

okey gan.. bantu jawab.
sebelumnya missing link di bagian mana? biar kita bisa koreksi artikel.

untuk RCS betina, saddle memang tanda RCS siap kawin. RCS betina setelah kawin, bakal telur yang ada di dalam saddle turun dan dibuahi di undercarriage (istilah lainnya rahim).
saddle akan menghilang apabila lama tidak dibuahi, ada banyak faktor yg bisa jadi masalah. udang betina yang baru pertama kali punya saddle (perawan), kemungkinan besar belum bisa 100% menjaga telur, bisa jadi bakal telur tidak dibuahi secara sempurna.
faktor lain juga bisa dari lingkungan, air, suhu, parameter yang kurang sesuai dengan keperluan RCS. kematangan RCS jantan juga jadi faktor utama.

pengalaman buruk: pelihara RCS dari kecil di tank khusus.
1.RCS betina pertama kali hamil, tiba2 telur banyak yang jatuh, sampai diperut cuma tersisa beberapa telur
2.RCS betina pertama kali hamil, mati tiba2 saat masih hamil

pengalaman baik: beli dan pilih RCS dewasa dari toko.
1.udang mudah beradaptasi
2.RCS betina dengan mudah bertelur karna sudah beberapa kali produksi

RECENT COMMENTS

Video of the Day

Nice product of the day

Followers