sarana edukatif, membahas segala sesuatu terkait aquascape

Sunday, 24 December 2017

mengenal Christmas Moss


Christmas moss atau biasa disebut Xmas Moss adalah lumut air yang tersebar luas di Asia tropis termasuk India, Jepang, Filipina dan Thailand. Tanaman ini tumbuh di tepi sungai yang teduh, anak sungai dan di tanah hutan yang lembab. Xmas Moss digunakan di aquascape sebagai tanaman foreground. Popularitasnya meningkat dari hari ke hari di kalangan penggemar akuarium.

Latar Belakang
Xmas Moss (Vesicularia montagnei) masuk dalam Family Hypnaceae di bawah ordo Hypnales dari class Bryopsida. Bentuk moss ini menyerupai pohon natal. Banyak penggemar akuarium menanam tanaman ini sebagai tanaman karpet, ada juga yang menggunakan moss ini untuk background akuarium. Sinonim dari spesies ini adalah Hypnum montagnei Schimp. (1842).


Perawatan
Xmas moss adalah spesies yang mudah dirawat. Tanamman ini menambah nuansa hijau yang menarik ke dalam aquascape. Xmas moss terkenal sebagai tanaman yang kuat yang tidak memerlukan pencahayaan dalam jumlah besar atau injeksi CO2 lanjutan. Bisa tumbuh subur dalam kondisi akuarium dengan pencahayaan yang cukup dan juga bisa tumbuh dengan baik di sudut yang paling gelap. Untuk pertumbuhan optimum, tangki harus memiliki kimia air yang baik dengan pH 5,0-7,5, kekerasan 5-20 dGH dan suhu 65-77F. Tanaman ini adalah tanaman yang tumbuh lambat dan bagus untuk pemula. Harus dilekatkan dengan sepotong kayu apung, batu atau akar pohon di akuarium menggunakan kapas berwarna gelap, atau senar pancing. Apabila ditanam tidak terikat dengan substrat, maka bentuknya tidak teratur dan terlihat lebih liar seperti Java Moss. Tanaman ini sangat ideal untuk tank pemijahan ikan atau udang. Christmas moss juga digunakan untuk menghilangkan nitrogen dalam berbagai bentuk.



Perambatan
Tanaman ini dapat berkembang dengan mudah melalui pemotongan batang dalam kondisi akuarium yang tepat. Untuk propagasi yang tepat, beberapa bagian induk harus dipotong dan letakkan di tempat baru seperti batu atau kayu dan direkatkan dengan lem khusus atau dikaitkan dengan benang. Setelah beberapa minggu Moss menempel pada substrat yang membentuk tanaman baru. Untuk menjaga kondisi yang baik, sebaiknya dipangkas agar terlihat lebih rapi. Moss ini juga bisa merambat dengan menghasilkan tunas baru.

Nama ilmiah: Vesicularia montagnei
Nama umum: Christmas Moss, Xmas Moss
Asal: Asia Tenggara
Tingkat perawatan: Mudah
Penempatan: Foreground
Perbanyakan: Dengan memotong
Tinggi: sampai 10 cm
Lebar: sampai 10 cm
PH air: 5,0-7,5
Kekerasan air: 5 sampai 20 dGH
Suhu air: 65-77F
Pencahayaan: Rendah
Pertumbuhan: Lambat
Share:

Thursday, 21 December 2017

Mengenal Green Spotted Puffer - Si ikan buntal


Green Spotted Puffer
"Tetraodon nigroviridis"

Green Spotted Puffer (Tetraodon nigroviridis) adalah salah satu ikan akuarium yang paling populer. Ikan ini juga dikenal sebagai Leopard Puffer, Green Pufferfish, Green Spotted Puffer, Burselfish Burma, Spotted Green Pufferfish dan lain-lain. Green Spot Puffer menyebar di negara-negara Asia Tenggara seperti Indonesia, Indochina, Malaysia dan Filipina. Ikan ini hidup di perairan payau di daerah pesisir, sungai air tawar, danau dan daerah banjir bahkan kadang-kadang di laut. Ikan dewasa lbih menyukai berada di sungai yang bergerak lambat, muara sungai dan hulu sungai bagian belakang. Anakan ikan lebih menyukai tingkat salinitas 1,005-08 sementara dewasa untuk 1,018-22. Suhu air ideal dan pH untuk spesies ini masing-masing berkisar antara 78-82°F dan 7,5-8,2.

Latar belakang dari Green Spotted Puffer
Tetraodon nigroviridis ditemukan oleh Marion de Procé pada tahun 1822. Ikan ini merupakan ikan kecil yang dikenal suka memakan ikan tropis kecil. Ikan ini masuk Family Tetraodontidae dengan ordo Tetraodontiformes dari class Actinopterygii. Ikan ini memiliki kemampuan untuk mengisi tubuh mereka dengan air atau dengan udara dan mengembuskan diri saat mereka merasa dalam bahaya, kemampuan ini yang menyebabkan merejka dinamai 'ikan puffer'. Saat mereka mengembang, duri mereka menonjol keluar.



Pemeliharaan Green Spotted Puffer
The Green Spotted Puffer adalah ikan yang sangat unik dan menarik yang membutuhkan setidaknya 30galon air dalam tank namun disarankan lebih besar. Tank harus memiliki tanaman dan batu karang untuk persembunyian serta area terbuka untuk berenang. Suhu air harus antara 74 sampai 82F dengan pH 7,5-8,2. Ikan ini adalah ikan karnovora yang menghasilkan banyak limbah (sisa makanan) di dalam tank sehingga perlu filter yang kuat untuk membuat tank tetap bersih. Ikan ini tidak memiliki sisik dan penutup insang dan spesies ini rentan terhadap penyakit, nitrit, nitrat dan amonia. Jadi Anda perlu melakukan perubahan air sekitar 50% setiap minggu untuk menjaga agar air tetap bersih. Ikan Puffers terlihat sangat agresif terhadap jenisnya sendiri dan spesies serupa saat tahap dewasa. Karena sifatnya yang agresif, Spotted Puffers harus dipelihara sendiri atau berpasangan. Jika dipelihara dengan ikan lain, pilihlah spesies yang kuat dan aktif seperti archerfish, Arius catfish, monos, mollies, scats, bumblebee gobies, and green spotted puffers lainnya. Hindari mencampurnya dengan spesies bersirip panjang seperti cupang, guppy dan angelfish.

Pakan Green Leopard Puffer
Green Spotted Puffer adalah ikan karnivora yang memakan berbagai makanan seperti moluska, krustasea dan invertebrata lainnya serta tanaman vaskular dan detritus. Kadang memakan sisik dan sirip ikan. Dalam kondisi peliharaan, ia bisa menerima pellet ikan, cacing beku, krill atau udang-udangan, keong hama, cumi, lobster, udang karang dll. Ikan puffer muda harus diberi makan dengan cacing beku atau artemia.


Pembiakan Green Spotted Puffer
Green Spotted Puffer sulit berkembang biak. Ikan bisa berkembangbiak hanya di air payau dan tank pembiakan harus memiliki beberapa permukaan batu datar yang bertindak sebagai tempat pemijahan. Ikan betina meletakkan telur ke substrat atau batu. Ikan jantan melindungi dan menggunakan tubuhnya untuk menutupi telur. Telur menetas sekitar seminggu dan induk jantan menggiring burayak ikan ke lubang dangkal dan terus menjaganya. burayak harus diberi makan dengan artemia atau microworms yang baru menetas.

Nama Ilmiah: Tetraodon nigroviridis
Nama Umum: Leopard Puffer, Green Pufferfish, Green Spotted Puffer, Burselfish Burma, Spotted Green Pufferfish dan lain-lain
Asal: Asia Selatan dan Tenggara
Dewasa Ukuran: 17 cm
Perilaku: agresif
Tingkat Tank: Tengah
Ukuran Tank Minimum: 30 galon
Diet: karnivora
Pembiakan: telur
Tingkat perawatan: Sedang
PH air: 7,5-8,2
Kekerasan Air: 9 - 19 dGH
Salinitas: 1.005- 1.008
Suhu Air: 78-82°F
Gerakan Air: Sedang
Pencahayaan: Sedang
Umur: 10-15 tahun
Share:

Saturday, 16 December 2017

Mengenal Chinese Algae Eater (CAE)

Chinese algae eater atau biasa disebut ian CAE adalah ikan akuarium air tawar yang dikenal sebagai pemakan Alga. Tentunya sagat bermanfaat bagi ekosistem dalam tank. Ikan ini ditemukan di lembah Chao Phraya, Semenanjung Melayu bagian utara, Mekong di Kamboja, provinsi Yunnan di China, Laos, dan Thailand, baskom Mae Klong dan Sungai Xe Bang Fai. Mereka menghuni badan air berukuran besar dan sedang seperti danau dan sungai dan kadang-kadang memasuki daerah banjir. Mereka sering ditemukan di perairan sungai berarus dan anak sungai yang dangkal dan terbuka yang terkena sinar matahari. Mereka juga bermigrasi ke perairan yang lebih dalam tergantung pada musimnya. Ikan ini menghabiskan sebagian besar waktunya di permukaan datar seperti batu.

Latar belakang Chinese Algae Eater
Gyrinocheilus aymonieri atau Chinese Algae Eater adalah salah satu ikan akuarium yang paling dikenal sebagai pemakan alga. Ikan Ini diperkenalkan oleh Tirant pada tahun 1883. Ditemukan di daerah yang luas di Asia Tenggara dan bagian selatan China. Di negara asalnya digunakan sebagai ikan hias dan konsumsi. Ikan Ini masuk Family Gyrinocheilidae di bawah ordo Cypriniformes dari Class Actinopterygii.

Pemeliharaan ikan CAE
Minimal air dalam tank adalah 30 galon, dianjurkan dengan banyak tanaman, batu dan kayu apung agar alga bisa tumbuh sebagai pakan alami ikan ini. Ikan CAE juga membutuhkan banyak ruang untuk berenang. Anda bisa menampung beberapa ikan CAE di satu habitat tunggal, tapi lebih bainya adalah memelihara setidaknya enam spesies yang berbeda. Ikan ini lebih menyukai tank mature dengan banyak tempat persembunyian. Tangki harus memiliki daerah yang teduh karena mereka cenderung ingin menghindari cahaya terang. Ikan ini lebih menyukai arus kuat dengan air dengan kadar oksigen tinggi. Mereka tidak boleh dipelihara dengan ikan yang lebih kecil seperti Neon Tetras atau ikan yang bergerak lambat seperti Angelfish dan Discus. Mereka tidak boleh dipelihara dengan Goldfish. Mereka hidup dengan baik pada ikan semi agresif seperti ikan jenis Cichlids. Ikan CAE terkadang bisa melompat keluar dari tangki sehingga Anda membutuhkan kap yang bagus untuk mencegah lompatan. Ini lebih menyukai kimia air yang baik dengan pH 6,5-7,7, kekerasan air 8 sampai 12°dKH dan suhu 75-80°F. 25 - 50% air tangki harus diganti setidaknya sebulan sekali. Jika tangki yang padat stok 20-25% harus diganti mingguan atau 2 minggu sekali.


Memberi makan ikan CAE
Chinese Algae Eater adalah ikan herbivora yang terutama memakan alga. Sumber utama makanan adalah ganggang pada tanaman, batu, kaca, kayu apung dan substrat lainnya. Dalam kondisi peliharaan mereka menerima makanan buatan seperti makanan akuarium olahan, pellet, krustasea beku dan ikan kecil. Ikan ini juga bisa diberi makan dengan wafer alga, sayuran seperti mentimun, pelet yang tenggelam. Pakan harus diberikan satu atau dua kali sehari.

Pembiakan Ikan CAE
Sedikit yang diketahui tentang cara berkembangbiakan ikan ini di bawah kondisi peliharaan. Mereka berkembang biak dengan cara bertelur. Kimia air yang baik dan aliran air yang kuat memicu ikan CAE untuk bertelur. Sebelum pemijahan, induk ikan harus dikondisikan dengan pakan yang diperkaya vitamin. Tangki pembibitan harus setidaknya berisi 50 galon air dengan sedikit tanaman dan arus air kuat. Air tangki harus memiliki suhu dan pH yang sesuai, masing-masing berkisar antara 77-82F dan 6-8. Anak ikan (burayak) menetas dalam 2-3 hari. Anak ikan yang baru lahir harus diberi makan dengan alga dan makananyang tenggelam.

Jenis kelamin ikan CAE
Sangat sulit untuk membuat perbedaan antara jantan dan betina. Ikan ini memiliki banyak duri kecil di sekitar mulut. Saat dewasa, duri kecil ini lebih banyak terdapat pada ikan jantan. Betina dewasa memiliki tubuh yang lebih tebal dan bundar sedangkan tubuh jantan lebih kurus dan ramping.



Nama Ilmiah: Gyrinocheilus aymonieri
Nama Umum: Chinese algae eater, Sucker Loach, Sucker fish, gold algae eater, lemon algae eater
Asal: Asia Selatan
Ukuran Dewasa: Hingga 11 inci (28 cm)
Perilaku: Semi-agresif
Tingkat Tank: Bawah
Ukuran Tangki Minimum: 55 galon (208 liter) atau lebih besar.
Diet: Herbivora
Pembiakan: Sulit berkembang biak di akuarium rumahan
Tingkat Perawatan: Mudah - Sedang
PH air: 6.5 - 7.5
Kekerasan Air: 8 ° sampai 12 ° dKH
Suhu Air: 75 - 80 ° F
Gerakan Air: Arus air yang kuat
Pencahayaan: Sedang - pencahayaan normal
Umur: 5 - 10 tahun

Share:

RECENT COMMENTS

Video of the Day

Nice product of the day

Followers